Apa yang kita ketahui tentang dugaan pembunuh Patung Emas Daria Trepova?

Di antara pengikutnya yang berpikiran feminis dan aktif secara politik di media sosial, Daria Trepova yang berambut pirang mungil dikenal sebagai Dasha Tykovka (“Dasha Little Pumpkin”).

Beberapa dari mereka berharap bahwa Trepova – yang tampaknya lebih sering menggunakan akun Twitternya untuk membahas masalah hubungan dan masalah pribadi lainnya – akan menjadi tersangka utama dalam salah satu serangan teroris paling terkenal dalam sejarah Rusia baru-baru ini.

“Tunggu, apakah kamu benar-benar serius? Ketika saya melihat (berita utama) kemarin bahwa ‘Dasha Tykovka adalah tersangka pembunuhan’, saya pikir itu semacam meme,” tulis seorang pengguna beberapa jam setelah Trepova, 26, menulis. ditangkap di St. Petersburg atas tuduhan terorisme.

Menurut pejabat Rusia, Trepova bertanggung jawab atas membunuh blogger terkemuka pro-perang Vladlen Tatarsky, pendukung vokal invasi Ukraina, dalam ledakan bom di St. Petersburg. Kafe Petersburg pada 2 April.

Saksi di acara publik dikatakan bahwa Trepova mempersembahkan patung emas kepada Tatarsky – dan patung itu meledak beberapa saat kemudian.

Meskipun pembunuhan itu menuai pujian panjang untuk Tatarsky dari pejabat tinggi Rusia – termasuk dari Presiden Vladimir Putin, yang secara anumerta diberikan blogger dengan Order of Courage — sedikit yang diketahui tentang biografi Trepova atau kemungkinan motifnya melakukan serangan semacam itu.

Pengacara Trepova, Daniil Berman, menolak untuk memberikan informasi apa pun tentang kliennya saat dihubungi oleh The Moscow Times.

Trepova, lahir di St. St. Petersburg, menyelesaikan sekolah menengah di kota terdekat Pushkin, tujuan wisata populer dan rumah bagi dua istana musim panas dinasti Romanov yang mewah.

Pemakaman blogger Vladlen Tatarsky di Moskow.
Kantor Berita Moskow

Setelah lulus, dia belajar di St Petersburg State University tapi diusir pada 2019. Trepova belajar kedokteran, menurut seorang teman dikutip oleh outlet berita independen Agentstvo, meskipun laporan lain menyarankan dia mengejar gelar ekonomi.

Layanan pers universitas menolak untuk mengkonfirmasi rincian lebih lanjut tentang Trepova ketika dihubungi oleh The Moscow Times minggu lalu.

Trepova kemudian bekerja di toko pakaian antik di kota itu, tetapi meninggalkan pekerjaannya sebulan sebelum pembunuhan dan pindah ke Moskow, menurut Agentstvo.

Sementara Trepova diyakini sebagai tokoh terkenal di kalangan St. Feminis Petersburg dan aktivis oposisi, sedikit yang diketahui tentang pandangan atau proyek politiknya yang sebenarnya di mana dia terlibat.

Satu-satunya publik catatan salah satu aktivismenya adalah perincian singkat tentang penangkapannya pada rapat umum anti-perang Februari 2022 di St. Petersburg. Petersburg diterbitkan oleh organisasi hak asasi manusia OVD-Info.

Agentstvo juga mengidentifikasi Trepova sebagai salah satu dari ribuan yang ditangkap pada awal 2021 selama aksi unjuk rasa untuk mendukung kritikus Kremlin Alexei Navalny.

Sementara pejabat Rusia diklaim Trepova adalah “pendukung aktif” Navalny, memiliki perwakilan dari pemimpin oposisi yang dipenjara membantah tautan apa pun ke Trepova atau ke serangan yang membunuh Tatarsky.

Ada banyak perdebatan mengenai apakah Trepova bisa menjadi pemrakarsa serangan, atau hanya digunakan oleh pihak ketiga untuk mengirimkan bahan peledak.

Laporan saksi mata dan rekaman video dari sebelum ledakan dan segera setelahnya menunjukkan bahwa Trepova mungkin tidak mengetahui apa yang ada di dalam patung itu. Dia tidak hanya terlihat bercanda dengan Tatarsky tentang patung yang berisi bom, tetapi dia juga setuju untuk duduk di sebelah blogger dan tampaknya tidak terburu-buru untuk pergi setelah ledakan.

“Dasha umumnya bukan tipe orang yang bisa membunuh seseorang. Dia benar-benar dijebak dan dimanfaatkan,” Dmitry Rylov, yang diidentifikasi sebagai suami Trepova dalam laporan media, memberi tahu surat kabar The Insider minggu lalu.

“Yang saya tahu adalah Daria harus menyerahkan beberapa hadiah. Saya bahkan tidak tahu persis yang mana… itu bukan sesuatu yang seharusnya meledak,” tambahnya.

Tetapi Rylov dilaporkan telah lama tinggal di luar Rusia dan hanya mengetahui sedikit tentang aktivitas Trepova, menurut a penyataan oleh Partai Libertarian Rusia di mana Rylov menjadi anggotanya.

“Saya tahu dia punya suami, tapi sejauh yang saya tahu pernikahan itu bagian dari lelucon dan mereka tidak berhubungan,” kata salah satu teman Trepova kepada Agentstvo.

Sedikit yang bisa diperoleh dari akun Twitter Trepova, yang telah dihapus beberapa hari sebelum pembunuhan Tatarsky. Jejak yang tersisa dari kehidupan onlinenya menunjukkan bahwa dia jarang menggunakan media sosial untuk membahas politik.

Namun Twitter adalah tempat Trepova diduga terhubung dengan jurnalis dan aktivis politik Rusia yang berbasis di Kiev, Roman Popkov.

Popkov, mantan pemimpin Partai Bolshevik Nasional sayap kiri radikal – yang dilarang di Rusia – menulis artikel tentang perlawanan anti-perang bawah tanah Rusia dan diidentifikasi oleh beberapa media terkait Kremlin sebagai dugaan “perekrut” Trepova.

Berdasarkan menurut beberapa laporan media Rusia, jurnalis yang berbasis di Ukraina itu menjadi dekat dengan Trepova saat membimbingnya dalam jurnalisme dan menyuruh Trepova untuk memberikan patung itu kepada Tatarsky.

“Saya tidak memberikan perintah apa pun kepada Dasha dan tidak memperkenalkannya kepada agen Ukraina mana pun,” Popkov menulis di Telegram minggu lalu tak lama setelah penangkapan Trepova.

“Saya mengenal Dasha dari media sosial. Kami terkadang mengobrol. Dia tertarik pada jurnalisme,” tulis Popkov, yang menambahkan bahwa Tatarsky “mendapatkan apa yang pantas dia dapatkan.”

Dalam klip pendek Trepova yang dirilis oleh polisi Rusia minggu lalu, dia terlihat mengakui bahwa dia “membawa patung itu (ke bar) tempat patung itu meledak.”

Tapi dia tidak mengatakan apakah dia tahu ada bom di dalamnya, atau mengungkapkan apakah seseorang memberinya patung itu.

Pejabat Rusia melakukannya dikatakan bahwa wanita muda itu mengikuti “perintah orang yang bertindak dari wilayah Ukraina”, meskipun versi peristiwa ini adalah sengketa melalui Kiev.

Persidangan Trepova, yang diharapkan diadakan secara tertutup, tidak mungkin menjelaskan identitas atau motivasinya lebih lanjut.

Jika dihukum atas tuduhan terorisme dan kepemilikan alat peledak, dia bisa saja dihukum sampai 30 tahun penjara.

Data SDY

By gacor88