Apakah Menteri Ekonomi Brasil Paulo Guedes kehilangan semangatnya?

Ketika dia berusia 70 tahun, ekonom Paulo Guedes memiliki sedikit atau bahkan tidak ada pengalaman di sektor publik ketika dia memutuskan untuk menjual idenya tentang ekonomi Brasil kepada seorang calon presiden yang paling ahli. dianggap sebagai lelucon: mantan kapten tentara sayap kanan Jair Bolsonaro. “Perkawinan” antara pasangan – sebagaimana yang terakhir suka menyebutnya – segera terbayar untuk kedua pria tersebut. Tn. Bolsonaro bisa menjadi pendukung platform ekonomi ultra-libertarian yang kredibel, sementara Mr. Guedes meminjamkan kredensialnya sebagai operator pasar keuangan bonafide kepada presiden masa depan yang berjuang untuk memahami atau menjelaskan konsep ekonomi makro yang paling dasar sekalipun.

Menariknya, Jair Bolsonaro bukanlah Mr. Pilihan pertama Guedes – kabarnya dia melakukannya mencoba meyakinkan presenter TV terkenal Luciano Huck mencalonkan diri sebagai presiden, menggunakan rencana ekonominya. Penipu favoritnya memutuskan untuk tidak terjun ke dunia politik, dan karena itu Tn. Guedes beralih ke kandidat sayap kanan yang blak-blakan, yang pada akhirnya akan memenangkan kursi kepresidenan.

Jangan salah: Tn. Guedes memainkan peran yang menentukan dalam Mr. menghadirkan Bolsonaro sebagai kandidat yang cocok untuk elit bisnis negara.

Dia dipandang sebagai jaminan bahwa Kongres yang secara historis tidak beruntung akan memajukan reformasi nyata pada administrasi federal. Dan mr. Agenda Guedes sangat berani. Diperkenalkan sebagai Mr. Tsar ekonomi Bolsonaro, dia berbicara tentang memprivatisasi “setiap perusahaan milik negara”, dan bahkan menyebutkan menjual istana presiden. Tidak ada yang sakral, dan dia mendukung penghapusan hak-hak buruh yang sudah berlangsung lama demi suasana yang “lebih ramah bisnis” di Brasil.

Semua ini adalah musik di telinga pasar, yang segera mendukung pencalonan Jair Bolsonaro sebagai presiden.

Namun setelah 18 bulan menjabat, aura Paulo Guedes tampak memudar. Dia belum melaksanakan satu proyek privatisasi, dan kebijakan yang paling berhasil secara politis dari pemerintahan ini – gaji darurat virus corona BRL 600 (USD 110) – secara diametris bertentangan dengan pendekatan lepas tangan liberal terhadap ekonomi yang selalu dia khotbahkan. memiliki.


Janji terlalu banyak, memberikan terlalu sedikit

Menteri Perekonomian ini dikenal dengan janji-janjinya yang berani namun jarang ditindaklanjuti dengan hasil. Baru pada minggu ini dia dapat mengajukan proposal reformasi pajak kepada Kongres – dan tetap saja, itu hanya penyesuaian dalam struktur pajak Brasil yang sangat kompleks daripada perombakan yang tepat.

Nyatanya, Pak. Janji Guedes untuk mempresentasikan proyek-proyek besar “minggu depan” telah menjadi lelucon di Brasilia, kata jurnalis Thomas Traumann, yang menjabat sebagai pembantu mantan Presiden Dilma Rousseff dan menulis buku tentang keuangan Brasilnya. menteri,…


game slot online

By gacor88