Di negara Amerika Latin manakah hidroksiklorokuin populer?

Ketika sebuah penelitian di Brasil menyatakan hidroksiklorokuin “tidak efektif” melawan virus corona, Laporan Brasil melihat bagaimana obat antimalaria – dan obat lain yang belum terbukti – menjadi populer di kalangan pemimpin di Amerika Latin. Mungkin tidak ada politisi dunia lain yang membela hidroksiklorokuin sekuat Presiden Brasil Jair Bolsonaro. Tapi dia jauh dari satu-satunya yang menggembar-gemborkan pengobatan yang belum terbukti.


  • ?? Venezuela. Meskipun berada di sisi berlawanan dari spektrum politik dengan Tn. Bolsonaro, penguasa otoriter Venezuela berbagi apresiasinya terhadap klorokuin. Kembali pada bulan Mei, Presiden Nicolás Maduro tweeted bahwa laboratorium lokal memproduksi obat tersebut, yang dia gambarkan sebagai “agen yang efektif untuk pengobatan melawan Covid-19”. Khususnya, Tuan Maduro dan Bolsonaro adalah satu-satunya pemimpin Amerika Latin yang postingan media sosialnya dihapus oleh raksasa teknologi karena menyebarkan informasi menyesatkan tentang pandemi. Sementara Bpk. Maduro merekomendasikan “campuran herbal” dan teh madu jahe untuk melawan virus, kata Mr. Bolsonaro memposting di Instagram angka palsu tentang distribusi Covid-19 di Brasil.
  • ?? Bolivia. Di Bolivia, ivermectin telah menjadi pengobatan pilihan yang belum terbukti. Obat tersebut digunakan untuk mengobati berbagai jenis infeksi parasit, tetapi disebut-sebut sebagai cara baru untuk melawan virus corona. Pada bulan Mei, Menteri Kesehatan Marcelo Navajas menyetujui penggunaannya pada pasien Covid-19, menyarankan bahwa “itu adalah produk yang tidak memiliki validasi ilmiah dalam pengobatan virus corona.” Di daerah terpencil, di mana struktur kesehatan sudah rusak, dokter menggunakan obat antiparasit karena harganya murah: Anda bisa membelinya seharga BOB 50 (USD 7,25). Penduduk setempat mengatakan itu membunuh virus dalam lima hari. Tapi tentu saja tidak.
  • ?? Kosta Rika. Sejak kasus pertama di Amerika Latin, pada 26 Februari, negara tersebut telah mengonfirmasi hanya 13.129 kasus dan 81 kematian, di antara angka paling stabil di Amerika Latin. Namun, penggunaan klorokuin dipertimbangkan pada awal wabah. Namun setelah mempertimbangkannya, Dana Jaminan Sosial Kosta Rika, atau Caja, menangguhkan penggunaannya pada akhir Mei. Keputusan tersebut diambil setelah Organisasi Kesehatan Dunia menangguhkan serangkaian uji coba medis obat tersebut setelah menerima laporan bahwa obat tersebut meningkatkan kematian pada pasien Covid-19. Kepala Bidang Obat-obatan dan Terapi Klinis, Direktorat Farmakoepidemiologi, Angélica Vargas, menambahkan bahwa penggunaan hidroksiklorokuin di masa lalu “didasarkan pada informasi ilmiah yang tersedia saat itu.”
Dukung liputan ini →

By gacor88