Apakah virus corona satu-satunya penyebab pergerakan mata uang Brasil?

Lima reais Brasil untuk setiap dolar AS. Mata uang Brasil menyentuh level nominal terendah dalam 25 tahun sejarahnya di tengah kepanikan global dan gejolak pasar yang disebabkan oleh pandemi Covid-19. Namun apakah virus corona satu-satunya faktor yang berperan?

Tentu saja, di saat-saat stres ketika investor berada dalam mode panik, penghindaran risiko mengambil alih dan menjadi sulit untuk menentukan tren mana yang disebabkan oleh histeria ini, dan mana yang disebabkan oleh faktor ekonomi lokal. Pada titik ini, tampaknya hal tersebut merupakan kombinasi dari kepanikan global dan ketakutan terhadap pertumbuhan Brasil dan beberapa manajemen portofolio, kata Camila Abdelmalack, ekonom di Veedha Investimentos.

Seperti yang dia katakan Laporan Brasil, valuta asing telah merasakan pesimisme internasional akibat wabah virus corona sejak awal Februari. Namun hal ini tidak ada kaitannya dengan risiko gagal bayar suatu negara, yang diukur dengan apa yang disebut “credit default swaps” (CDS), yang berdampak pada tingkat terendah dalam satu dekade pada tanggal 18 Februari, didorong oleh sinyal dari Kongres bahwa akan ada kesediaan untuk melanjutkan reformasi.

Dalam Ny. Pendapat Abdelmalack muncul sebagai pengubah hubungan ini setelah penutupan Karnaval, ketika Presiden Jair Bolsonaro bertabrakan dengan Kongres.

“Sejak saat itu, situasinya memburuk dan hal ini menambah pemicu devaluasi sekaligus mengurangi ruang pemulihan. CDS kembali ke tingkat tinggi, dengan sinyal bahwa reformasi tidak berlanjut, yang berarti berkurangnya kepercayaan terhadap perekonomian domestik dan arus masuk investasi ke Brasil.”

Siklus berita politik saat ini bukanlah salah satu yang terbaik. Seperti yang kami jelaskan dalam laporan harian tanggal 12 Maret, Kongres memutuskan untuk mengesampingkan veto presiden yang memotong pengeluaran untuk tunjangan pensiun bagi warga lanjut usia yang berpendapatan rendah. Anggota parlemen menggandakan pendapatan bulanan maksimum agar memenuhi syarat untuk Manfaat Pembayaran Berkelanjutan (BPC), dari BRL 261 menjadi 522—menimbulkan pengeluaran tahunan tambahan sebesar BRL 20 miliar untuk administrasi federal.

Untuk tim peneliti di Ini adalah BBA, “peningkatan belanja mempersulit pemenuhan pagu belanja dan dapat meningkatkan tekanan untuk melonggarkannya.” Para analis juga menambahkan bahwa, sebagai dampaknya, pemerintah kemungkinan harus mengurangi belanja diskresi dari BRL 67 miliar menjadi sekitar BRL 55 miliar—nilai terendah yang pernah tercatat.

Yang menambah kepanikan adalah sekretaris pers pemerintah Brasil, Fábio Wajngarten, dinyatakan positif mengidap virus corona pada hari Kamis. Karena ia menjadi bagian dari rombongan kepresidenan dalam kunjungan resmi ke AS pekan ini, Presiden Bolsonaro menjalani tes untuk mengetahui apakah ia juga terinfeksi.

Pablo Spyer, direktur Mirae Asset, setuju dengan pandangan bahwa kombinasi kepanikan dan reaksi terhadap Kongres menentukan pergerakan mata uang pada hari Kamis. Namun dia juga menambahkan bahwa meskipun kelihatannya buruk; aset tersebut tidak sesulit aset lainnya, seperti saham. “Dolar membuka hari dan mencapai titik tertingginya, tetapi kemudian mundur dan tidak mencapai titik tertinggi lagi. Kalaupun ditegaskan, itu bukanlah aset terburuk saat ini. Jelas yang menyebabkan kepanikan adalah keputusan (AS) Presiden Trump yang melarang perjalanan (dari Eropa); Keputusan Kongres juga berkontribusi terhadap hal itu,” katanya Laporan Brasil.

Tn. Spyer juga menekankan bahwa intervensi mata uang Bank Sentral pada siang hari membantu melawan tuduhan terhadap dolar AS. Pada sore hari, pengumuman lelang mata uang spot baru membantu mata uang Brasil membalikkan tren dan sempat menyentuh wilayah negatif.

Uang mengalir

Skenario fiskal yang membaik dan kondisi inflasi yang rendah memungkinkan Bank Sentral memangkas suku bunga acuan menjadi 4,25 persen, yang merupakan tingkat terendah yang pernah ada. Namun proses pelonggaran moneter – yang dimulai pada tahun 2016 – juga telah menghilangkan modal spekulatif, yaitu para investor yang menaruh uang mereka di pasar suatu negara untuk mencari suku bunga yang lebih tinggi.

Seperti yang kami jelaskan dalam artikel tanggal 4 Maret, aliran uang semacam ini dapat membantu menyeimbangkan nilai tukar mata uang asing, namun tidak jelas apakah Bank Sentral akan mempertahankan suku bunga tetap stabil, atau apakah Bank Sentral akan mengikuti Federal Reserve AS dalam memangkas suku bunga. tarif untuk memerangi dampak ekonomi dari Covid-19.

Dalam jangka panjang, para ekonom bertaruh bahwa pertumbuhan yang lebih kuat dan tingkat kepercayaan yang lebih baik, yang didorong oleh reformasi produktif seperti perombakan sistem perpajakan, merupakan kunci untuk menarik investasi asing ke dalam negeri dan membawa nilai tukar mata uang asing ke tingkat yang lebih seimbang.

Ekspektasi terhadap perekonomian dan mata uang Brasil

Berbicara mengenai perekonomian dalam negeri, ekspektasi pertumbuhan pada tahun 2020 semakin rendah, sehingga pemerintah menurunkan proyeksi PDB pada minggu ini dari 2,4 persen menjadi 2,1 persen. Angka ini bahkan lebih optimis dibandingkan perkiraan pasar yang sudah berada di kisaran 1 persen.

Untuk saya. Abdelmalack juga membantu menjelaskan nilai saham dari sudut pandang rotasi portofolio, karena ia bergerak melampaui penghindaran risiko. Investor asing – yang menyumbang 40 persen dari total volume perdagangan B3 – telah mengambil keuntungan dari saham Brasil dalam beberapa bulan terakhir. Sebagai Dunia koran dilaporkan, hingga tanggal 4 Maret, orang asing mengambil BRL 44,8 miliar dari Bursa Efek São Paulo—volume terbesar yang pernah ada, melampaui penarikan sepanjang tahun 2019.

Berfokus pada komoditas, bank dan ritel, indeks saham acuan Ibovespa sangat bergantung pada kinerja ekonomi.

“Ada penyesuaian ekspektasi pertumbuhan pada awal tahun karena investor menilai kembali portofolionya. Negara-negara berkembang lainnya kini tampaknya lebih masuk akal, dengan menawarkan perusahaan teknologi, misalnya. (…) Kita harus memulihkan kepercayaan terhadap perekonomian lokal. Dan bagaimana kita melakukannya? Dengan reformasi,” Ms. kata Abdelmalack.

Pada hari Selasa, Ibovespa turun lebih dari 18 persen dalam sehari, setelah perdagangan terhenti karena dua kali pemadaman listrik – sehingga totalnya menjadi empat kali penghentian pada minggu yang sama, sebuah pencapaian bersejarah.


judi bola terpercaya

By gacor88