Dua tahun setelah pembunuhan Marielle Franco, perjuangannya terus berlanjut

Pada hari Minggu yang hujan, lebih dari 7.000 orang menghadiri peresmian Pusat Kebudayaan Casa Marielle Franco di pusat kota Rio de Janeiro. Seperti Jenis Kelamin dan Nomor Tim laporan tiba di lokasi, penonton menyanyikan lagu yang dipopulerkan oleh sekolah samba Mangueira, yang memenangkan kompetisi Karnaval Rio de Janeiro pada tahun 2019 dengan penghormatan kepada Marielle Franco, anggota dewan kota yang dua tahun lalu bersama sopirnya Anderson terbunuh. Gomes.

Pusat kebudayaan, yang akan tetap buka sepanjang bulan Maret, akan mengadakan pameran permanen tentang kisah Ms. Franco menjadi tuan rumah.

Pada upacara pembukaan pusat tersebut, Anielle Franco, Ms. Adik perempuan Franco dan kepala Institut Marielle Franco, berbicara tentang harapan yang mendorongnya mencari jawaban, ketidaknyamanannya dengan penyalahgunaan citra Marielle dan rencananya untuk Institut tersebut.

“Saya punya mimpi: membuat orang di kanan, kiri, dan tengah menjadi a dialog dalam Institut Marielle Franco. Karena kesulitan terbesar saat ini adalah menyadarkan mereka bahwa ini bukan soal ideologi politik atau partai. Itu adalah pembunuhan perempuan politik.”

Baca kutipan wawancara di bawah ini:

Mengapa Anda dan keluarga memutuskan untuk mendirikan Marielle Franco Institute?

Saat mereka membunuh Marielle, kami dicari untuk berbagai tujuan. Melalui Kejaksaan, memberikan ceramah, mendukung calon… Saat itu saya sadar bahwa kita harus punya cara untuk memfokuskannya, karena menurut saya itu penting. Selain berita palsu, ada hal yang sangat kontradiktif yang dibicarakan tentang keluarga kami, namun bukan keluarga yang angkat bicara.

Saya mengumpulkan seluruh keluarga, orang tua saya, Mônica Benício dan Luyara (masing-masing janda dan putri Marielle) untuk menerapkan ide ini, yang awalnya merupakan proyek yang berfokus pada pendidikan di Maré (favela tempat Marielle dilahirkan dan dibesarkan), sekarang Saya tidak menyangka akan menjadi seperti ini. Ketika mereka berbicara dengan perempuan kulit hitam di wilayah tersebut, seperti Lúcia Xavier (koordinator LSM hak-hak perempuan kulit hitam Criola), mereka mengatakan kepada saya bahwa saya akan mampu melakukan sesuatu yang lebih besar dan saya mulai memikirkannya. Setelah setahun berpikir dan berkembang, saya sampai pada empat pilar: keadilan, ingatan, warisan, dan benih.

Saya punya mimpi: membuat orang-orang di kanan, kiri, dan tengah bisa berdialog di Marielle Franco Institute. Karena kesulitan terbesar saat ini adalah menyadarkan mereka bahwa ini bukan soal ideologi politik atau partai. Itu adalah pembunuhan perempuan politik. SAYA…


Result SGP

By gacor88