Bank Sentral Brasil akan melakukan pendekatan penurunan suku bunga pada tahun 2024 dengan hati-hati

Komite Kebijakan Moneter Bank Sentral pada hari Selasa menit dari pertemuan kebijakan minggu lalu, ketika mereka memotong suku bunga acuan Brasil sebesar setengah poin persentase untuk ketiga kalinya berturut-turut – menjadikannya 12,25 persen.

Komite menyoroti “evolusi jinak” dari tren inflasi saat ini, yang memungkinkan mereka mengharapkan “pengurangan lebih lanjut dengan besaran yang sama pada pertemuan-pertemuan berikutnya” jika skenario ekonomi berkembang seperti yang diharapkan.

Suku bunga yang lebih tinggi adalah strategi umum bank sentral untuk mengendalikan inflasi dengan mendinginkan perekonomian. Dalam hal ini, otoritas moneter Brasil berhasil dalam upayanya.

Setelah hasil pertumbuhan yang mengejutkan pada paruh pertama tahun ini, perekonomian mengalami perlambatan – terutama sektor-sektor yang lebih sensitif terhadap kredit (seperti penjualan barang tahan lama). Dan inflasi jauh lebih terkendali dibandingkan tahun lalu.

Namun, Bank Sentral juga menekankan bahwa skenario global untuk Brasil menjadi lebih buruk “akibat kenaikan suku bunga jangka panjang di AS, masih tingginya inflasi inti di banyak negara, dan ketegangan geopolitik baru.”

Sebagai Laporan Brasil dijelaskan, suku bunga yang lebih tinggi di AS berdampak pada Brasil (dan negara-negara berkembang lainnya) dalam beberapa cara. Salah satunya adalah membuat aset-aset berisiko menjadi kurang menarik bagi investor, karena mereka dapat memperoleh imbal hasil yang lebih tinggi dari obligasi Treasury AS, yang dianggap sebagai investasi yang paling aman.

Faktor lainnya datang melalui nilai tukar, karena kenaikan bunga obligasi Treasury membuat dolar AS lebih kuat. Hal ini berdampak pada harga bahan bakar, membuat biaya transportasi menjadi lebih tinggi – dan mempunyai efek riak pada rantai produksi.

Sama seperti minggu lalu, Bank Sentral memperingatkan pemerintah tentang betapa pentingnya bagi pemerintahan Luiz Inácio Lula da Silva untuk mencapai tujuan fiskal yang telah ditetapkan berdasarkan kerangka fiskal baru. Presiden dan Kongres telah berselisih dalam beberapa minggu terakhir ketika membahas target fiskal utama untuk tahun 2024.

Komite tersebut “memperkuat pandangannya bahwa kurangnya komitmen terhadap reformasi struktural dan disiplin fiskal, peningkatan pinjaman yang dialokasikan, dan ketidakpastian mengenai stabilisasi utang publik berpotensi menaikkan tingkat suku bunga netral perekonomian, dengan dampak yang merugikan. pada kekuatan kebijakan moneter dan, akibatnya, pada dampak disinflasi dalam kaitannya dengan aktivitas.”

Bagi ekonom dan konsultan independen André Perfeito, risalah tersebut memperjelas bahwa penurunan suku bunga akan melambat tahun depan. Ia menilai perkiraan median akhir tahun 2024 saat ini sebesar 9,25 persen untuk suku bunga acuan terlalu rendah. Dia yakin angka tersebut akan mencapai 10,75 persen pada tahun depan.


sbobet

By gacor88