Bintang tim sepak bola nasional Brasil melewatkan peringatan Pelé

Pelé, pemain sepak bola terhebat yang pernah ada, dimakamkan di Santos pada hari Selasa. Pertemuannya berlangsung hampir dua hari dan menarik ribuan penggemar dan tokoh masyarakat – termasuk hakim Mahkamah Agung dan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva, yang mulai menjabat pada hari Minggu.

Pelé, lahir dengan nama Edson Arantes do Nascimento, meninggal Kamis lalu karena komplikasi kanker usus besar. Dia pensiun pada tahun 1977, dan memegang beberapa rekor – beberapa di antaranya masih bertahan (dan mungkin tidak akan pernah dipecahkan).

Antrean orang yang ingin mengucapkan selamat tinggal terakhirnya kepada pria yang identik dengan sepak bola Brasil membentang berkilo-kilometer di Santos.

Namun absennya bintang timnas Brasil tak luput dari perhatian. Meskipun ada banyak penghormatan di media sosial, semua kecuali satu pemain yang memenangkan gelar Piala Dunia pada tahun 1994 dan 2002 – satu-satunya gelar Brasil tanpa Pelé di tim – tidak muncul.

Yang juga absen adalah para pemain edisi terbaru turnamen di Qatar. Banyak dari mereka sudah melanjutkan aktivitas klub di Eropa. Pelatih yang akan berangkat, Tite, yang tidak memperbarui kontraknya dengan badan sepak bola Brasil, juga tidak menghadiri acara peringatan idola terbesar dalam olahraga Brasil tersebut.

Faktanya, kehadiran pesepakbola saat ini dan mantan pemain hampir seluruhnya terdiri dari orang-orang yang bermain untuk Santos, klub yang diperjuangkan Pelé hampir sepanjang karirnya.

Neymar, pemain Brasil terhebat saat ini (yang baru-baru ini menyamai rekor gol tim nasional Pelé dengan 77 gol) dan mantan bintang Santos, diwakili oleh ayahnya – yang mengatakan dia tidak bisa datang dari Paris, tempat dia bermain.

Ketidakhadiran mereka menyebabkan gelombang kemarahan di kalangan penggemar olahraga dan jurnalis. “Pelé adalah idola dunia. Tapi negara kita tidak punya budaya, tidak punya pendidikan. Juara 1994 dan 2002 tidak datang (kecuali gelandang bertahan Mauro Silva). Tapi yang paling penting adalah orang-orang datang,” kata mantan pakar sepak bola dan saat ini Neto.

Kata-kata Neto bergema komentar dibuat pada tahun 1983 oleh Bellini, kapten tim juara Piala Dunia 1958. Dia menyayangkan ikon sepak bola saat itu tidak menghadiri pemakaman Garrincha, salah satu pemain paling ikonik di negara itu – dan pahlawan dalam gelar Piala Dunia 1962. “Sepak bola Brasil memberikan contoh buruk. Tapi orang-orangnya ada di sini. Lihat berapa banyak orang. Ini membuktikan bahwa masyarakat tidak melupakan idolanya.”

Fans teringat bahwa mantan pemain Kaká, yang merupakan pemain cadangan di tim tahun 2002, mengeluhkan perlakuan terhadap idola sepak bola Brasil. Dia mengeluh bahwa di Brazil Ronaldo adalah “hanya seorang pria gemuk yang berjalan di jalan”. Kaká, serta pemain lain dari tim pemenang tahun 2022 yang baru-baru ini berangkat ke Qatar, juga tidak hadir setelah Pelé.


slot online gratis

By gacor88