Bolivia memutuskan hubungan dengan Israel karena “pelanggaran hak asasi manusia” di Gaza

Di sebuah konferensi pers kemarin pemerintah Bolivia mengumumkan bahwa negara tersebut secara sepihak memutuskan hubungan dengan Israel atas serangan terhadap warga sipil di Gaza, tindakan yang digambarkan oleh pemerintahan Luis Arce sebagai “pelanggaran hak asasi manusia”. Kepresidenan juga mengumumkan pengiriman bantuan kemanusiaan ke wilayah yang dilanda perang tersebut.

Wakil Menteri Luar Negeri Freddy Mamani mengatakan Bolivia mengutuk “serangan militer Israel yang agresif dan tidak proporsional” terhadap warga Palestina, dan menambahkan bahwa perubahan diplomatik didasarkan pada “prinsip menghormati kehidupan”.

Israel menanggapi keputusan tersebut dengan mengatakan Bolivia “menyerah pada terorisme dan rezim Ayatollah di Iran” dan “bersekutu dengan organisasi teroris Hamas.”

Tiga minggu sejak awal konflik, jumlah korban jiwa warga Palestina dilaporkan Melebihi 8.000, kata para pejabat.

Keputusan Bolivia diambil setelah a pertemuan di La Paz antara Presiden Luis Arce dan duta besar Palestina untuk Bolivia, Mahmoud Elalwani. Tn. Arce menggambarkan tindakan Israel baru-baru ini sebagai “kejahatan perang” dan sekali lagi mendesak Dewan Keamanan PBB untuk “mencegah genosida terhadap rakyat Palestina.”

Bolivia bukan satu-satunya yang mengecam Israel sebagai negara sesama Andean Kolumbia dan Chile memanggil duta besar masing-masing untuk negara Yahudi tersebut untuk berkonsultasi. Ketiga negara tersebut diperintah oleh kelompok sayap kiri, yang secara historis bersimpati pada perjuangan Palestina.

Presiden Kolombia Gustavo Petro sangat blak-blakan mengenai masalah ini, dan menggunakan jaringan media sosialnya untuk mengkritik pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu. 100 kali sejak awal konflik. Ia bahkan membandingkan situasi warga Palestina di Gaza dengan Holocaust yang memicu reaksi keras Israel.

Adapun Chile, yang memiliki komunitas Palestina terbesar di luar dunia Arab, ditegaskan kembali oleh Presiden Gabriel Boric dukungannya untuk perjuangan Palestina kemarin, “mengecam keras” operasi Israel yang menyiratkan “hukuman kolektif terhadap penduduk sipil.”

Negara-negara Amerika Latin lainnya, termasuk dua negara terbesar Brasil dan Meksiko, juga menyerukan gencatan senjata dalam beberapa kasus.

Dalam Sidang Umum baru-baru ini pertemuan di PBB, 120 negara mengeluarkan resolusi yang menyerukan gencatan senjata kemanusiaan, dan hanya Guatemala dan Paraguay yang menentangnya, sementara Haiti, Panama, dan Uruguay abstain.


online casinos

By gacor88