Bolsonaro menjauhkan diri dari kerusuhan Brasília

Setelah diam selama berjam-jam sementara para pendukungnya menyerbu markas semua cabang pemerintahan di Brasília, mantan presiden sayap kanan Jair Bolsonaro akhirnya turun ke media sosial.

Dari Orlando, tempat ia bermarkas sejak meninggalkan Brasil pada 30 Desember, ia men-tweet: “Protes yang damai dan taat hukum adalah bagian dari demokrasi. Namun, penghancuran dan penyerbuan gedung-gedung publik, seperti yang terjadi hari ini, serta yang dilakukan oleh kaum kiri pada 2013 dan 2017, melanggar aturan.”

Tn. Bolsonaro mengacu pada protes kekerasan yang diadakan pada tahun 2013 oleh berbagai faksi politik di seluruh negeri. Pada bulan Juni tahun itu, sekitar 5.000 pemuda menduduki lobi gedung Kongres, sementara ratusan lainnya naik ke atapnya. Empat tahun kemudian, pengunjuk rasa sayap kiri mengadakan demonstrasi di Brasília yang berakhir dengan konfrontasi dengan polisi, yang menyebabkan 49 orang terluka dan menyebabkan delapan penangkapan dan pengerahan pasukan tentara di jalan-jalan.

Tn. Bolsonaro sebelumnya membuat tiga posnya sendiri saluran Telegram resmi.

Dua dari mereka berbicara tentang bagaimana pemerintahannya telah menginvestasikan lebih dari BRL 21 juta (USD 4 juta) dalam kebijakan publik yang menargetkan keluarga miskin, menyoroti bantuan tunai yang telah dia lakukan sejak awal pandemi Covid. Sorakan ketiga tentang Real Brasil “yang merupakan mata uang dengan kinerja terbaik tahun 2022” di antara 33 mata uang di seluruh dunia.

Tn. Bolsonaro berencana untuk tinggal di Florida setidaknya selama sebulan. Di saat-saat memudarnya pemerintahannya, pemerintah federal mengizinkan detail keamanan untuk mengikutinya ke AS hingga 30 Januari. Masih belum jelas kapan atau apakah mantan presiden berencana untuk kembali ke Brasil.

Sebelum dia meninggalkan kursi kepresidenan – dan negara – Tn. Selama bertahun-tahun, Bolsonaro menebarkan ketidakpercayaan pada sistem pemilu Brasil. Dia berulang kali mengatakan bahwa mesin pemungutan suara elektronik yang digunakan di negara itu dapat dimanipulasi, meski dia tidak memberikan bukti untuk mendukung klaimnya. Awal tahun ini, mantan presiden itu bahkan mendesak pemerintah asing untuk tidak segera mengakui hasil pemilu Brasil.

Sejak putaran kedua 30 Oktober, pendukung Bolsonaro berada di belakang gerakan yang berkembang untuk mengguncang negara melalui tindakan kekerasan – tidak pernah secara langsung dikutuk oleh mantan presiden sayap kanan itu. Sebelum meninggalkan negara itu, dia menyampaikan pidato perpisahan kepada para pendukung di mana dia mengatakan dia telah “melakukan segalanya” untuk mengembalikan hasil pemilu “dalam empat baris Konstitusi” dan menghindari tanggung jawab apa pun atas tindakan kekerasan yang dilakukan olehnya. pendukung radikal.

“Tidak ada yang membenarkan” tindakan teroris, katanya selama siaran hampir satu jam dari kediaman resmi presiden. “Setiap kali seseorang melakukan kesalahan, mereka mengatakan itu adalah Bolsonarista,” keluhnya.

Sebelum Bpk. Tweet Bolsonaro menempatkan aparat keamanan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva di bawah intervensi federal – dan menyalahkan pendahulunya.

“Semua orang tahu bahwa ada beberapa pidato mantan presiden yang mendorong hal ini. Dia (sebelumnya) menghasut penggerebekan Mahkamah Agung,” kata Lula. “Itu juga tanggung jawabnya. Ini adalah tanggung jawab pihak-pihak yang mendukungnya dan semua ini akan diusut secara kuat dan cepat,” tegasnya.


Penafian: Versi sebelumnya dari posting ini telah diperbarui.


Situs Judi Online

By gacor88