Brasil akan menjadi tuan rumah negosiasi antara Guyana dan Venezuela

Presiden Guyana dan Venezuela sepakat untuk tidak “mengancam atau menggunakan kekerasan terhadap satu sama lain” dan mengadakan pertemuan lagi di Brasil untuk membahas situasi di Essequibo, wilayah Guyana yang kaya minyak yang diklaim oleh Venezuela.

Pernyataan bersama tersebut mengacu pada “sengketa perbatasan” dan “wilayah yang disengketakan”, tetapi tidak menyebutkan nama Essequibo.

Sebelum pertemuan antara kedua presiden, pemerintah Guyana mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Essequibo “tidak siap untuk didiskusikan, dinegosiasikan, atau dipertimbangkan.”

Presiden Guyana Irfaan Ali dan Presiden Venezuela Nicolás Maduro tiba di Bandara Internasional Argyle di St. Louis. Vincent dan Grenadines, yang saat ini menjabat sebagai presiden bergilir Komunitas Negara-negara Amerika Latin dan Karibia (Celac).

Pertemuan tersebut diusulkan oleh Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva minggu lalu pada pertemuan puncak aliansi perdagangan Mercosur baru-baru ini.

Tuan rumah pertemuan tersebut, Perdana Menteri Vinsensian Ralph Gonsalves, mengatakan bahwa masalah ini bukanlah “kejuaraan satu pertandingan” dan akan ada “babak baru” perundingan.

Presiden Ali dan Maduro berjabat tangan. Dalam konferensi pers singkat, Pak. Ali menunjukkan gelang dengan peta Guyana, termasuk Essequibo, dan berkata: “ini adalah peta Guyana.”

Celso Amorim, penasihat utama kebijakan luar negeri Lula, juga menghadiri pertemuan tersebut. Dia mengatakan hasil yang paling penting adalah “kelanjutan dialog”.

Pernyataan yang ditandatangani oleh kedua presiden tersebut mengatakan bahwa “kedua negara sepakat untuk bertemu lagi di Brazil dalam tiga bulan ke depan, atau pada waktu lain yang disepakati, untuk membahas semua hal yang berdampak pada tawaran yang disengketakan.”

Pemerintah Brasil telah berbuat lebih banyak untuk menghindari tanggung jawab atas potensi perang daripada membujuk Venezuela agar tidak menyerang atau mengklaim wilayah tetangganya.

Selama sidang Senat minggu ini, duta besar Brazil yang baru dikukuhkan untuk Guyana dan Venezuela juga tetap tidak memberikan komentar apa pun terhadap Trump. Ambisi Maduro.

Pada tanggal 3 Desember, pemerintah otoriter Venezuela mengadakan referendum mengenai klaimnya atas Essequibo, wilayah kaya minyak yang mencakup dua pertiga wilayah negara tetangga Guyana.

Menyusul hasil referendum tersebut, Pak. Maduro memerintahkan eksploitasi “segera” terhadap sumber daya alam di kawasan itu dan mengungkap peta baru negaranya yang mencakup Essequibo di dalam perbatasannya.

Belajarlah lagi: Perselisihan Venezuela-Guyana Essequibo meningkat setelah penemuan minyak


Hk Hari Ini

By gacor88