Brasil mengucapkan selamat tinggal pada Pelé

Bintang olahraga, tokoh masyarakat, dan penggemar sehari-hari mulai berbondong-bondong datang ke Santos pada Senin pagi untuk mengucapkan selamat tinggal kepada Pelé, raja sepak bola yang meninggal pekan lalu dalam usia 82 tahun setelah berjuang melawan kanker usus besar.

Ucapan duka dari seluruh dunia mulai berdatangan setelah kabar meninggalnya legenda sepak bola itu tersiar pada Kamis sore. Para pengagum kini dapat memberikan penghormatan secara langsung kepada pria kelahiran Edson Arantes do Nascimento, dengan acara peringatan publik yang diadakan hari ini di kota pelabuhan Santos, markas dari klub sepak bola tempat Pelé menjadi bintang saat remaja dan kemudian menjadi pemain dengan pengeluaran terbesar. . karirnya.

Jenazah Pelé diangkut pagi ini dari rumah sakit São Paulo tempat ia menerima perawatan ke stadion Vila Belmiro di Santos. Pintu stadion dibuka pada pukul 10:00 untuk berjaga 24 jam. Sebuah prosesi akan diadakan melalui jalan-jalan Santos besok sebelum pemakaman pribadi di pemakaman vertikal Memorial Necrópole Ecumênica – sebuah situs yang diyakini dipilih oleh Pelé sendiri.

Pers Brasil melaporkan bahwa keluarga Pelé menginginkan legenda sepak bola itu dimakamkan setelah Luiz Inácio Lula da Silva dilantik sebagai presiden. Presiden Lula akan berangkat ke Santos besok pagi untuk memberikan penghormatan kepada Pelé, sebelum acara peringatan berakhir.

Pihak berwenang dari dunia sepak bola termasuk di antara orang-orang yang menghadiri acara tersebut pada Senin pagi, termasuk presiden FIFA Gianni Infantino, yang mengatakan bahwa dia sedang dalam pembicaraan dengan asosiasi sepak bola nasional di seluruh dunia untuk mengganti nama stadion di setiap negara menjadi Pelé sebagai cara untuk menjaga “warisan uniknya” tetap hidup untuk generasi mendatang.

Gubernur baru negara bagian São Paulo, Tarcísio de Freitas, dan hakim Mahkamah Agung Gilmar Mendes juga terlihat di Vila Belmiro pada hari Senin, begitu pula mantan rekan satu tim Pelé, termasuk Clodoaldo Tavares de Santana, yang bermain bersama Raja di Santos dan di tim nasional tahun 1970 yang terkenal di dunia yang memenangkan gelar Piala Dunia ketiga Brasil di Meksiko.

Penyerang bintang saat ini Neymar, yang berada di Prancis bermain untuk Paris Saint-Germain, telah meminta maaf dan diwakili oleh ayahnya di Santos hari ini.

Ribuan warga Brasil juga datang untuk memberikan penghormatan, menyaksikan kekaguman dan kasih sayang yang ditunjukkan Pelé.

Orang-orang tidur di luar stadion pada Minggu malam, dan para penggemar dari segala usia saat ini mengantri selama lebih dari satu jam di tengah teriknya musim panas untuk mengucapkan selamat tinggal terakhir mereka kepada legenda yang membawa sepak bola Brasil ke dalam peta.

“Ada Brasil sebelum Pelé, dan ada Brasil setelah Pelé,” kata Luis Guilherme Macedo, seorang yang tangguh Alvinegro (sebutan fans Santos) yang sedang dalam perjalanan sore tadi. Tn. Macedo (29) mengatakan ia menjadi penggemar Santos sebagian karena eksploitasi legendaris Pelé di sana, meskipun ia masih terlalu muda untuk melihat sang Raja bermain.

“Ini adalah penghormatan terakhir, untuk mengucapkan selamat tinggal dan berterima kasih kepada Pelé atas semua yang telah dia lakukan untuk kami, sebagai penggemar Santos dan warga Brasil,” ujarnya tentang ziarahnya ke Santos Senin ini.


HK Pool

By gacor88