Cara merayakan Natal tradisional Brasil

Natal di Brasil, atau Natal, seperti diketahui, adalah waktu untuk berkumpul bersama keluarga, memberi hadiah, dan merayakan. Sebagai negara yang dikenal memadukan unsur-unsur budaya dari seluruh dunia, Natal di Brasil pun demikian, dengan sejumlah tradisi unik Brasil yang mungkin berakar di sejumlah negara berbeda, namun kini sudah menjadi tradisi Brasil.

Misalnya, seperti di banyak wilayah Eropa dan Amerika Latin, Natal di Brasil dirayakan pada tanggal 24 Desember, bukan tanggal 25 Desember. Makan malam Natal yang besar disantap pada tanggal 24 Desember, sebelum pertukaran hadiah. Sementara itu, Hari Natal biasanya menjadi alasan untuk memakan sisa makanan.

Berikut ini beberapa tradisi Natal khas Brasil lainnya:

Agama dan perayaan

Brasil diperkirakan menjadi negara Kristen terbesar kedua di dunia, namun pentingnya perayaan Natal bagi agama di negara tersebut tampaknya mulai memudar seiring dengan datangnya generasi. Meskipun Paskah dan hari-hari keagamaan lainnya sepanjang tahun dirayakan dengan ketat oleh masyarakat yang taat – seperti ziarah Aparecida atau festival Círio de Nazaré di Pará – Natal telah menjadi sangat sekuler, menyatukan semua agama di negara tersebut.

Makan malam Natal Brasil

Makanan di malam Natal biasanya dimulai pada pagi hari, dengan sepiring lezat roti bakar. Ada beberapa akar agama dalam tradisi ini, dengan suguhan roti goreng manis yang melambangkan tubuh Kristus, namun saat ini hal tersebut hanya sekedar alasan untuk memulai dengan serius asupan kalori Natal. Rabanada kurang lebih adalah roti panggang Perancis versi Brasil, atau roti bakar. Namun alih-alih menggunakan susu atau krim, resep Brasil ini menggunakan sedikit susu kental manis, dan masih banyak lagi yang bisa ditaburkan di atasnya.

Pada saat itu makan malam datanglah sendiri, hiasan tengah yang populer termasuk kalkun, chester (ayam yang dibiakkan secara khusus untuk mendapatkan lebih banyak daging dada dan paha), ham atau ikan cod asin, teknik memetik ceri tertentu, dan cita rasa makan malam Natal di Eropa, AS, dan Inggris.

Untuk menemani hidangan utama, Anda akan sering menjumpai pembuka debat terbesar pada pertemuan Natal di Brasil: pilaf, atau nasi Yunani. Seperti banyak masakan Brasil yang dikaitkan dengan negara lain, tidak ada yang khas Yunani dalam arroz à grega, yang terdiri dari nasi putih yang dimasak dengan sayuran potong dadu (biasanya jagung manis, wortel, kacang hijau, dan sejenisnya) dan pahlawan atau penjahat terbesar. dari meja Natal: kismis. Suka atau tidak suka, penyertaan mereka kurang lebih bersifat wajib.

Masalah dengan kismis Natal bukanlah pada rasanya, tetapi lebih pada bagaimana, hanya pada tanggal 24 Desember, kismis tersebut tampaknya berhasil masuk ke dalam setiap persiapan yang bisa dibayangkan. Contoh bagusnya adalah Salad ayamhidangan asli Spanyol yang terdiri dari daging dan sayuran yang dipotong dadu, namun di Brasil telah menjadi campuran ayam suwir, mayones, sayuran, apel, kentang, dan – Anda dapat menebaknya – kismis yang sederhana.

Bahkan komponen paling tradisional di meja makan Natal pun tidak kebal terhadap kismis. Farofa, teknik asli untuk memasak tepung singkong, merupakan pelengkap yang harus dimiliki hampir semua hidangan Brasil, menambah tekstur dan rasa ekstra. Tidak ada dua farofas yang sama, mulai dari yang renyah hingga yang lembab, dengan berbagai macam bumbu dan topping yang berbeda—termasuk, tentu saja, kismis.

Natal yang hangat dan hangat

Banyak tradisi Natal modern di Brasil – baca, Sinterklas – diimpor dari AS dan disesuaikan agar sesuai dengan realitas Brasil. Satu hal yang kurang lebih tidak berubah adalah estetika Natal Putih klasik. Salju, permen tongkat, roti jahe, elf, dan Ol ‘Saint Nick sendiri dapat dilihat di hampir semua dekorasi Natal Brasil.

Namun pertukaran budaya ini melupakan satu hal: Brasil hampir seluruhnya berada di Belahan Bumi Selatan, yang berarti bahwa saat tanggal 24 Desember tiba, itu adalah puncak musim panas. Sekalipun salju turun di daratan, ia akan mencair dalam beberapa detik di bawah terik matahari.

Namun suhu menyebabkan beberapa kebiasaan menarik bagi mereka yang terbiasa dengan Natal di Amerika atau Inggris. Tidak ada lagi pakaian berlapis-lapis, api unggun yang menyala-nyala untuk menghangatkan tubuh, jumper dan topi berbahan wol, serta sepatu kets, celana pendek, gaun, dan acara barbekyu di luar ruangan – bukan pilihan yang buruk, kata beberapa orang.


akun slot demo

By gacor88