Catatan kunjungan Bolsonaro menjelaskan aksi putschismenya

Bulan-bulan terakhir tahun 2022 adalah masa-masa sulit bagi mantan presiden Jair Bolsonaro. Pada bulan Oktober, ia menjadi satu-satunya presiden yang mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua dan tidak menang, sejak pemilihan ulang dilaksanakan di Brasil pada tahun 1997.

Terlihat kecewa, dia mengasingkan diri selama berhari-hari di kediaman resmi presiden, Istana Alvorada. Butuh waktu berhari-hari baginya untuk berbicara setelah pemilihan Luiz Inácio Lula da Silva diadakan (dan bahkan ketika dia berbicara, dia tidak mengakuinya). Pada periode itu Pak. Bolsonaro menerima sedikit pengunjung. Setidaknya secara resmi.

Sebuah dokumen diperoleh oleh Laporan Brasil melalui undang-undang pencatatan publik Brazil menunjukkan bahwa mr. Bolsonaro menerima 70 kunjungan pada bulan itu.

Data yang dicatat oleh Kantor Keamanan Institusional menunjukkan bahwa sebagian besar pengunjungnya adalah anggota dari tempat sucinya – termasuk pasangannya Walter Braga Netto, beberapa anggota kabinet, ketua Partai Liberal, Valdemar Costa Neto, dan keempat putranya. Flavio, Eduardo, Carlos dan Renan.

Entah kenapa, portir Istana Alvorada gagal mencatat pertemuan dengan orang-orang yang terlibat dalam aksi kudeta setelah pemilu – yang kemudian dia akui.

Penting untuk mengontekstualisasikan apa yang terjadi di negara tersebut pada saat itu. Pemilihan presiden yang dikehendaki Lula merupakan pemilu yang paling ketat di masa demokrasi.

Tuan Bolsonaro memiliki kampanye agresif di mana ia meningkatkan pembayaran tunjangan sosial yang ditujukan kepada masyarakat termiskin, memotong pajak bahan bakar, dan mencoba menciptakan faktor-faktor lain yang memberikan dampak baik bagi perekonomian. Meski begitu, Lula berhasil meraup 50,9 persen suara.

Marah dengan hasil tersebut, para pendukung mantan presiden tersebut mulai dengan lantang menuntut agar militer turun tangan untuk mencegah Lula menjabat. Sedikit demi sedikit mereka mulai mendirikan kemah di depan garnisun tentara di seluruh negeri.

Kamp protes di Brasilia begitu besar sehingga berfungsi seperti kota kecil, yang menyediakan makanan, kesehatan, dan bahkan layanan komunikasi.

Segera setelah pemilu, pengunjuk rasa pro-Bolsonaro juga berupaya mencekik perekonomian dengan memblokir jalan-jalan federal yang penting bagi rantai pasokan di seluruh negeri. Pada 24 Desember, polisi menemukan bom rakitan di dekat Bandara Internasional Brasilia. Perangkat tersebut, yang tidak meledak, ditanam sebagai bagian dari strategi untuk menciptakan kondisi bagi Mr. Bolsonaro akan mengumumkan keadaan darurat dan mencegah transisi kekuasaan secara damai.

Tindakan-tindakan ini – yang banyak dianggap sebagai kasus terorisme dalam negeri – dipicu oleh retorika mantan presiden tersebut. Tn. Bolsonaro terus-menerus mencerca…


pragmatic play

By gacor88