Dengar pendapat Americanas membebaskan para pemegang saham utama

Komite terpilih DPR yang menyelidiki kasus penipuan di raksasa ritel Americanas pada hari Selasa menyetujui laporan dengan suara 18-8 yang tidak menunjukkan pelakunya.

Pada bulan Januari, raksasa ritel ini melaporkan “kesenjangan akuntansi” sebesar BRL 21,7 miliar (USD 4,3 miliar), namun mengakui kewajiban jangka pendek sebesar BRL 43 miliar seminggu kemudian – dan kemudian mengajukan perlindungan kebangkrutan.

Perusahaan induk Americanas mengakui dalam pengajuan sekuritas pada bulan Juni bahwa para eksekutifnya memalsukan neraca pengecer Lojas Americanas dalam jangka waktu yang lama.

Komite terpilih, yang mulai bekerja pada bulan Mei, juga gagal melakukan pemungutan suara mengenai mosi untuk menuntut pemegang saham referensi Americanas – miliarder Jorge Paulo Lemann, Marcel Telles dan Carlos Alberto Sicupira – yang memiliki sekitar 30 persen perusahaan melalui 3G Capital.

Anggota Kongres Fernanda Melchionna dari Partai Sosialisme dan Kebebasan (PSOL) sayap kiri mengatakan dia “sangat sedih” dengan “rasa malu” yang dialami komite terpilih. Para pemimpin partai politik mengganti anggota komite pada menit-menit terakhir untuk meningkatkan peluang persetujuan laporan, katanya.

Langkah tersebut merupakan upaya, katanya, “untuk melindungi pemegang saham referensi, (dan) untuk melindungi bank-bank yang terlibat dalam penipuan dengan dokumen akuntansi yang dirusak.” Ms Melchionna menambahkan dengan sinis bahwa laporan tersebut cocok untuk pengacara para pemegang saham miliarder atau manajemen saat ini di Americanas. “Kita tidak bisa mempermalukan dewa kapitalisme Brasil,” sindirnya.

Anggota dari dua partai terbesar di Brasil terbagi dalam laporan tersebut. Tiga anggota Partai Liberal (PL) yang dipimpin mantan Presiden Jair Bolsonaro memberikan suara menentang laporan tersebut, dan dua orang mendukung laporan tersebut. Dalam kejadian yang jarang terjadi, anggota Partai Pekerja juga membagi suara mereka, dengan dua suara menentang laporan tersebut dan satu mendukung.

Anggota Kongres João Carlos Bacelar dari PL menyebut kasus Americanas sebagai “perampokan terbesar yang memenuhi syarat” di Brasil, yang disebabkan oleh “tindakan serakah dari anggota geng terbesar dalam sejarah negara itu”.

Sebagai Laporan Brasil terungkap pada bulan Agustus, Cristiano Zanin, hakim terbaru Mahkamah Agung, membatalkan kasus Americanas hanya beberapa hari sebelum ia menjabat sebagai pengacara. Dia diumumkan sebagai pengacara raksasa ritel tersebut pada akhir Januari, beberapa minggu setelah skandal itu terungkap. Saat itu, pencalonannya ke Mahkamah Agung sudah dianggap sangat mungkin.

Setelah pemungutan suara, ketua komite, anggota kongres Gustinho Ribeiro, mengatakan bahwa para anggota parlemen dapat menimbulkan “dampak” pada perekonomian Brasil dan pasar saham jika mereka bertindak “radikal”.

Anggota Kongres Carlos Chiodini, pelapor komite, mengatakan kepada anggota parlemen bahwa “tidak ada bukti dan tidak ada waktu bagi kami untuk menjadi inkuisitor, untuk memainkan peran sebagai polisi, hakim dan jaksa” – bukan karena ia bersusah payah untuk melakukannya. .


game slot pragmatic maxwin

By gacor88