DiDi akan menginvestasikan USD 10 juta di Peru pada bulan Desember

Aplikasi mobilitas Tiongkok DiDi meningkatkan investasinya di Peru. Ini baru-baru ini diumumkan bahwa ia akan menginvestasikan tambahan USD 2 juta pada paruh kedua tahun 2023, selain USD 8 juta yang dijanjikan pada bulan Juni. Tujuannya adalah untuk meningkatkan jumlah pengemudi dan pengendara sepeda motor setidaknya 30 persen dan menggandakan volume penumpang di tiga kota di Peru tempat perusahaan beroperasi: Lima, Cusco dan Arequipa.

Pada awal tahun 2023, Didi menjalani reorganisasi internal, memberhentikan ratusan pekerja di Meksiko, Peru, Chili, dan Brasil – pasar terbesarnya, tempat perusahaan beroperasi dengan merek 99. Dua puluh persen karyawannya di seluruh dunia telah dipecat. Sekarang sepertinya berinvestasi lagi.

Dalam hasil kuartal kedua yang dirilis pada awal September, DiDi dikatakan bahwa setelah mengerem pada paruh pertama tahun ini, mereka akan “meningkatkan investasinya pada insentif konsumen dan pengeluaran pemasaran untuk terus mendorong pertumbuhan bisnis internasionalnya.” Ketika perusahaan berbicara tentang pasar internasional, yang dimaksud terutama adalah Amerika Latin.

Perusahaan tidak mengungkapkan jumlah pasti mitra atau penumpang yang dimilikinya di Peru, namun mengatakan bahwa sejak Desember 2020, ketika tiba di negara tersebut, hingga awal Oktober tahun ini, 3,5 juta warga Peru menggunakan aplikasinya.

Sejak debutnya di Peru, DiDi telah menyaksikan Uber meninggalkan layanan pengiriman makanannya di negara tersebut – meninggalkan Rappi sebagai pesaing utamanya di segmen tersebut – dan munculnya pesaing baru seperti InDrive.

Sebagian dari investasi tersebut digunakan untuk pengiriman makanan. Platform ini bertujuan untuk melipatgandakan jumlah pengguna DiDi Food, yang telah melayani 6.000 restoran – jumlah yang mendekati 7.000 bisnis yang dilayani oleh Rappi. Namun, Didi masih kalah dengan unicorn Kolombia hadiah di sepuluh kota di Peru.

Untuk bersaing dengan InDrive – sebuah aplikasi yang memungkinkan penumpang dan pengemudi menegosiasikan harga untuk setiap perjalanan – DiDi baru-baru ini meluncurkan DiDi Flex di beberapa pasar Amerika Latin, termasuk Peru, yang memungkinkan praktik yang sama.

Jelas bahwa perusahaan melihat potensi di pasar Peru yang tidak terlihat di negara-negara Amerika Latin lainnya. Selain PHK pada awal tahun, DiDi mengumumkan akan menghentikan operasi DiDi Food di Chili. Layanan ini diluncurkan di negara tersebut pada April 2022. Pada saat itu dibenarkan keputusan tersebut dengan mengatakan bahwa mereka perlu fokus dan berinvestasi lebih banyak pada sektor mobilitas.


Hongkong Pools

By gacor88