Emigran Rusia berkumpul di seluruh dunia untuk mendukung Navalny di penjara

Ribuan emigran Rusia di lebih dari 60 kota, dari Seoul Dan London ke Yerevan, Vilnius dan Beograd, ambil bagian dalam unjuk rasa solidaritas pada hari Sabtu untuk mendukung kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny dan tahanan politik Rusia lainnya.

Peserta protes yang diliput oleh The Moscow Times meneriakkan “Tidak untuk perang” dan “Kebebasan untuk tahanan politik” dan memegang plakat dan bendera, termasuk bendera Ukraina dan bendera Rusia dengan warna merah yang dihilangkan – simbol anti-perang.

“Saya datang ke sini karena saya tidak mendukung rezim politik di negara saya dan saya yakin perang harus diakhiri,” kata Yulia, seorang wanita muda berusia 20-an yang menghadiri rapat umum beberapa ratus orang di ibu kota Serbia Beograd kepada The Moskow. Waktu.

“Jiwaku sakit untuk negaraku,” katanya.

Demonstrasi adalah kampanye terkoordinasi pertama oleh pendukung Navalny sejak di seluruh Rusia protes setelah politisi oposisi dan jaringan politiknya dipenjara dua tahun lalu daftar hitam sebagai “teroris” oleh Kremlin.

Pengunjuk rasa pro-Navalny di Bishkek, Kyrgyzstan.
Nurbek Savitahunov

Disana ada laporan dari beberapa protes satu orang di dalam Rusia di mana pengunjuk rasa menghadapi penangkapan yang hampir pasti dan kemungkinan hukuman penjara yang lama di bawah undang-undang sensor masa perang.

Di ibu kota Armenia, Yerevan, terjadi protes pada hari Jumat dan Sabtu.

“Saya datang ke sini untuk menunjukkan dukungan saya kepada Alexei Navalny,” kata Leonid, seorang Rusia yang memprotes puluhan orang lainnya di luar kedutaan Rusia di Yerevan pada hari Jumat.

“Saya ingin mengungkapkan dukungan saya untuk semua tahanan politik Rusia dan juga memprotes perang,” Alexander, seorang Moskow berusia 20-an mengatakan pada protes yang sama, memegang plakat dengan nama aktivis Rusia yang ditahan Dmitri Ivanov.

“Saya kenal Dima, dia orang yang luar biasa dan dianiaya karena mengatakan kebenaran tentang Bucha dan Mariupol,” kata Alexander kepada The Moscow Times, merujuk ke situs dugaan kejahatan perang Rusia.

Ratusan ribu orang anti-perang Rusia telah melarikan diri ke luar negeri sejak awal invasi Ukraina, menetap di kota-kota di seluruh dunia – tetapi dengan konsentrasi tinggi di Turki dan negara-negara bekas Soviet di Asia Tengah dan Kaukasus Selatan.

Di ibu kota Kyrgyz, Bishkek, beberapa lusin pendukung Navalny berunjuk rasa di pusat kota pada hari Sabtu meskipun ada upaya dari otoritas lokal untuk mencegah orang turun ke jalan.

“Secara teknis, mereka memiliki hak untuk membubarkan kami,” kata Artyom, seorang editor di outlet media independen Rusia Takie Dela, kepada The Moscow Times di Bishkek, merujuk pada sekelompok polisi Kyrgyzstan yang ditempatkan di dekat stan.

Itu kampanye protes global untuk mendukung Navalny daftar akhir perang di Ukraina, pembebasan Navalny dan tahanan politik lainnya dan “lebih banyak tekanan” pada rezim Rusia dari “negara demokrasi” di antara tuntutan mereka.

Tetapi penyelenggara unjuk rasa tampaknya tidak terlalu menekan pemerintah negara tuan rumah mereka, mungkin karena takut akan konsekuensi yang mungkin terjadi bagi anggota komunitas diaspora yang baru terbentuk.

Bishkek adalah satu-satunya kota di Asia Tengah yang mengadakan protes meskipun sejumlah besar migran Rusia tinggal di kota-kota di seluruh wilayah tersebut.

Di Serbia, penyelenggara protes mengatakan mereka khawatir dianggap ikut campur dalam politik lokal.

“Kami umumnya sangat berhati-hati tentang politik Serbia, ini bukan negara yang sederhana,” kata Pyotr Nikitin, salah satu pendiri Asosiasi Demokratik Rusia yang mengorganisir rapat umum di Beograd, pada malam pertemuan.

Sementara Beograd telah melihat masuknya anti-perang Rusia sejak invasi Ukraina, banyak orang Serbia yang pro-Moskow dan Serbia adalah satu-satunya negara di Eropa yang belum menjatuhkan sanksi terhadap Rusia.

Baik warga Serbia anti-perang maupun emigran Rusia di negara Balkan menghadiri rapat umum pada hari Sabtu.

“Saya pertama kali keluar untuk memprotes di St.Petersburg ketika Navalny ditangkap, jadi sangat penting bagi saya untuk berada di sini,” kata Yegor, seorang peserta protes Beograd berusia awal 20-an mengenakan pin berwarna Ukraina. bendera.

“Penting bagi orang Rusia untuk turun ke jalan di kota tempat mereka pindah. Kami harus menunjukkan bahwa kami tidak diam,” katanya kepada The Moscow Times.

Waktu aksi unjuk rasa global bertepatan dengan peringatan dua tahun tentang kembalinya Navalny ke Rusia dari Jerman di mana dia dirawat setelah keracunan yang hampir fatal dengan agen saraf terlarang rancangan Soviet Novichok yang dia salahkan pada Kremlin.

Navalny dulu ditangkap oleh otoritas Rusia segera setelah tiba di Bandara Sheremetyevo Moskow pada 17 Januari 2021.

“Saya mengatakannya dua tahun lalu, dan saya akan mengatakannya lagi: Rusia adalah negara saya … Saya adalah warga negara penuh dan saya memiliki hak untuk bersatu dengan orang-orang yang berpikiran sama dan aktif secara politik,” Navalny menulis di Twitter pada peringatan penangkapannya minggu lalu.

Pengunjuk rasa pro-Navalny di Yerevan
Anastasia Tenisheva

Pengamat mengatakan aksi unjuk rasa tersebut merupakan upaya untuk meningkatkan kesadaran tentang nasib buruk pemimpin oposisi Rusia yang paling menonjol.

“Navalny telah berada di balik jeruji begitu lama dan liputan Barat tentang Rusia didominasi oleh perang Rusia di Ukraina, yang berarti dia mungkin telah kehilangan fokus bagi banyak orang. Kampanye adalah cara untuk mengembalikannya ke radar,” kata Ben Noble, salah satu penulis bahasa Inggris pertama buku tentang pemimpin oposisi.

Pendukung telah membunyikan alarm selama berminggu-minggu tentang kesehatan Navalny yang memburuk.

Awal bulan ini, puluhan dokter Rusia bertanda tangan di bawah ini surat terbuka kepada Presiden Rusia Vladimir Putin yang memintanya untuk “berhenti melecehkan” kritikus Kremlin yang dipenjara.

Dalam sebuah klip video membebaskan bertepatan dengan kampanye, putri Navalny, Dariya Navalnaya, mengatakan ayahnya sengaja diisolasi di penjara keamanan maksimum di luar Moskow di mana dia menjalani hukuman sembilan tahun.

“Mereka menyiksanya dan merampas hubungan ayah saya dengan dunia untuk membungkamnya,” kata Navalnaya dalam video tersebut.

Terlepas dari upaya global untuk membawa kasus Navalny kembali menjadi sorotan, protes tersebut hampir pasti akan mencapai beberapa hasil nyata, menurut pakar Noble.

“Sepertinya tim tidak berpikir kampanye itu akan menyebabkan Navalny dibebaskan,” kata Noble kepada The Moscow Times.

“Tapi itu mungkin berfungsi untuk mengingatkan otoritas Rusia bahwa dunia sedang mengawasi.”


Data SDY

By gacor88