FBI Brasil Mengatasi Jaringan Perdagangan Senjata Internasional

Polisi federal di Brazil dan aparat penegak hukum di Paraguay dan Amerika Serikat melancarkan operasi pada hari Selasa terhadap jaringan kriminal yang dicurigai menjual senjata ke geng narkoba besar Brazil.

Menurut hal jumpa pers oleh FBI Brasil, sebuah perusahaan yang berbasis di Asunción, Paraguay, bertanggung jawab mengimpor ribuan pistol, senapan, dan amunisi dari berbagai pabrikan Eropa yang berbasis di Kroasia, Republik Ceko, Slovenia, dan Turki. Operasi tersebut diberi nama Dakovo, mengacu pada sebuah kota di Kroasia.

Selama penyelidikan, sebuah pabrik Kroasia menangguhkan penjualan senjata kepada kelompok tersebut, yang menyebabkan para penjahat mencari pemasok di negara-negara Eropa lainnya.

Senjata api tersebut diimpor dari Eropa ke Paraguay, di mana nomor serinya dihilangkan, dan dijual kepada kelompok perantara yang beroperasi di perbatasan Brasil-Paraguay, di mana senjata tersebut dijual kembali ke faksi kriminal utama di Brasil.

FBI memperkirakan bahwa perusahaan tersebut mengimpor sekitar 43.000 senjata api ke Paraguay dalam tiga tahun, dengan total transaksi keuangan sebesar BRL 1,2 miliar (USD 241 juta). Lebih dari 650 senjata tersebut telah disita oleh penegak hukum di seluruh negeri dalam beberapa tahun terakhir, sebelum operasi hari ini.

Di dalam konferensi pers, Menteri Kehakiman Flávio Dino mengatakan jumlah senjata yang masuk ke Brasil masih diselidiki. Tn. Dino baru-baru ini diangkat ke kursi Mahkamah Agung oleh Presiden Luiz Inácio Lula da Silva, dan sidang konfirmasi Senat dijadwalkan pada 13 Desember.

Tn. Dino mengatakan bahwa “jalur logistik” yang dilalui senjata api untuk dikirim ke dua organisasi kriminal utama Brasil ditutup – mengacu pada First Capital Command (PCC) dan Red Command (CV). Ia juga berterima kasih kepada pihak berwenang Paraguay, dan menambahkan bahwa ia mengunjungi Paraguay pada akhir Oktober untuk menandatangani perjanjian memerangi perdagangan senjata.

Tujuh belas surat perintah penggeledahan dan penyitaan dilaksanakan di Brazil dan 21 di Paraguay. Selain itu, lima orang ditangkap di Brazil dan 14 lainnya di Paraguay. Sebanyak aset senilai BRL 66 juta (USD 13,3 juta) dibekukan di Brasil.

Flávio Márcio Albergaria Silva, kepala Polisi Federal di negara bagian Bahia di timur laut, mengonfirmasi selama konferensi pers bahwa Warga negara Argentina Diego Dirísio adalah pemilik perusahaan yang sedang diselidiki dan dia mengetahui bahwa senjata tersebut dijual kepada geng narkoba besar.

“Kami berusaha menemukannya di Paraguay,” kata Mr. Albergaria mengatakan, seraya menambahkan bahwa Brasil akan meminta ekstradisinya. Tn. Dirisio adalah target operasi hari ini dan masih buron.


slot

By gacor88