Hakim Mahkamah Agung Brasil Membela Peraturan Media Sosial

Hakim Mahkamah Agung Gilmar Mendes mendukung lebih banyak peraturan untuk media sosial di Brasil pada hari Selasa. “Saya sangat yakin bahwa (perlunya) disiplin media sosial sangatlah mendesak,” kata Hakim Mendes di sebuah seminar diselenggarakan oleh Kejaksaan Agung.

“Sangat mendasar bahwa platform harus bertanggung jawab secara hukum atas tindakan atau kelalaian mereka,” tambahnya. Ia percaya bahwa pembelaan demokrasi harus ditambahkan ke tanggung jawab platform media sosial.

Hakim Mendes membela keputusan pemerintahan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva yang menjadikan Kantor Kejaksaan Agung sebagai kantor untuk mempromosikan “pertahanan demokrasi”. Salah satu tujuannya adalah mengajukan tuntutan hukum yang diduga “melawan disinformasi tentang kebijakan publik.” Anggota parlemen oposisi telah mengkritik badan tersebut, dengan mengatakan bahwa mereka memahami bahwa pemerintah tidak berhak mendefinisikan apa itu disinformasi.

Hakim Mendes mengatakan pada hari Selasa bahwa banyak orang saat ini menerima informasi secara eksklusif dari media sosial dan karena itu hidup dalam “gelembung”.

“Ini adalah masalah besar bagi demokrasi itu sendiri,” imbuhnya. Dalam pernyataannya baru-baru ini mengenai kerusuhan 8 Januari, Meta – perusahaan induk dari Facebook, Instagram dan WhatsApp – mengatakan pihaknya tidak bisa disalahkan atas penyebaran disinformasi di media sosial sebelum kerusuhan 8 Januari.

Hakim Mendes menyebut para pengunjuk rasa yang menyerukan intervensi militer di luar barak tentara tahun lalu sebagai “zombie”. Pada tanggal 8 Januari, ribuan dari mereka meninggalkan kamp dekat markas besar tentara di Brasília dan menyerbu gedung-gedung yang menampung ketiga cabang pemerintahan – termasuk Mahkamah Agung.

Hakim Mendes mengatakan serangan 8 Januari membuka “jendela peluang” untuk membahas perlunya mengubah undang-undang media sosial.

Internet di Brasil pada dasarnya diatur oleh Kerangka Hak Sipil untuk Internet tahun 2014, yang dirancang sebelum media sosial mempunyai pengaruh seperti saat ini.

Sebuah undang-undang yang menargetkan disinformasi online, yang dikenal sebagai “RUU Berita Palsu,” disahkan Senat pada bulan Juni 2020, tetapi sejak itu terhenti di DPR karena mendapat tentangan dari anggota parlemen pro-Bolsonaro. Mantan presiden dan kubunya membela definisi radikal tentang prinsip kebebasan berpendapat dan menentang moderasi konten apa pun di media sosial. RUU tersebut juga ditentang secara terbuka oleh perusahaan-perusahaan teknologi besar yang beroperasi di Brasil, seperti Facebook dan Google.

Di Brasil, hakim Mahkamah Agung biasa berpartisipasi dalam ceramah, wawancara, dan membicarakan undang-undang yang akan datang – meskipun hal ini bukan merupakan bagian resmi dari peran mereka.


Hongkong Malam Ini

By gacor88