Hapvida, HMO terbesar di Brazil, akan menjual asetnya

Saham HMO Hapvida terbesar di Brasil anjlok minggu lalu, anjlok 43,6 persen dan kehilangan nilai pasar lebih dari BRL 13 miliar (USD 2,5 miliar), setelah perusahaan tersebut membukukan pendapatan Q4 2022 yang mengecewakan.

Laporan Q4 menunjukkan kerugian bersih triwulanan konsolidasi lebih dari BRL 316 juta, membalikkan laba sebesar BRL 200,2 juta yang dilaporkan pada periode yang sama tahun 2021.

Penyesuaian harga tidak cukup untuk mengimbangi tren peningkatan rasio kerugian medis Hapvida (72,9 persen di Q4)—sebuah tantangan yang dihadapi sebagian besar perusahaan di industri ini. Namun, sebagai HMO terbesar di negara ini, Hapvida terkena dampak langsung oleh perubahan lingkungan di sektor ini.

Pada awal tahun 2021, Hapvida mengumumkan merger dengan Notre Dame Intermédica, menciptakan perusahaan industri terbesar di Brasil, dengan 16 juta penerima manfaat dan sekitar 20 persen pangsa pasar.

Aktivitas M&A tersebut mencerminkan gerakan konsolidasi baru-baru ini, dimana perusahaan-perusahaan di sektor layanan kesehatan pelengkap berusaha bereksperimen dengan bidang bisnis baru dan melakukan vertikalisasi operasi mereka.

Pertumbuhan yang dipicu oleh pandemi Covid, ketika memiliki rencana kesehatan, tampak lebih mendasar dari sebelumnya, dan kondisi makroekonomi yang menyertainya, seperti suku bunga rendah, juga berkontribusi terhadap kesepakatan ini.

Kini, dengan perlambatan aktivitas ekonomi dan tingginya suku bunga acuan yang berkontribusi terhadap peningkatan biaya operasional, perusahaan-perusahaan di sektor tersebut menghadapi kesulitan dalam mengintegrasikan aset yang telah mereka beli.

Pada bulan Februari, Hapvida mengumumkan bahwa mereka akan menerbitkan surat utang non-konvertibel senilai USD 144,3 juta yang jatuh tempo pada tahun 2024. Idenya adalah untuk menarik investor profesional (dengan aset lebih dari USD 1,9 juta) yang bersedia membantu perusahaan membiayai akuisisi terbarunya.

Minggu ini, surat kabar Valor Econômico dilaporkan bahwa perusahaan juga berencana menjual dua aset non-strategis untuk mengurangi struktur dan biaya. Ini adalah Resgate São Francisco, sebuah perusahaan yang mengangkut pasien, dan perusahaan teknologi kesehatan Maida. BTG Pactual adalah bank yang memberi nasihat kepada perusahaan mengenai kedua transaksi tersebut.

Tujuan umum perusahaan belum berubah; negara ini terus mengupayakan vertikalisasi lebih lanjut dan menurunkan rasio kerugian medis. Bahkan dengan penurunan harga saham selama seminggu terakhir dan lingkungan yang menantang bagi sektor kesehatan yang saling melengkapi, analis di rumah investasi terkemuka menyarankan Hapvida sebagai “beli.”


slot online gratis

By gacor88