Hasil industri Brasil menunjukkan pesimisme untuk tahun ini

Data manufaktur untuk bulan pertama tahun ini menunjukkan penurunan ekonomi lebih lanjut di Brasil. Menurut Institut Geografi dan Statistik Brasil (IBGE), hasil industri turun di delapan dari 15 tempat yang disurvei pada bulan Januari dibandingkan dengan bulan Desember.

Penurunan terbesar masing-masing sebesar 3,4 persen dan 3,1 persen terjadi di negara bagian Rio Grande do Sul dan São Paulo. Hasil yang dicapai São Paulo, pusat perekonomian Brasil, dipengaruhi oleh sektor turunan minyak dan kendaraan, menurut analis IBGE Bernardo Almeida.

Musim di bulan Januari tidak positif, Pak. Almeida dalam hal ini, karena industri otomotif biasanya mengambil liburan kolektif di bulan Januari, sehingga mengurangi produksi industri. Namun poin sensitif dari survei ini adalah penurunan kualitas hasil industri, menurut Étore Sanches, kepala ekonom Ativa Investimentos.

Untuk Tuan. Sanches membuat perlambatan produksi barang modal pada data bulan Januari secara kualitatif lebih buruk dibandingkan bulan Desember, mengingat penurunan kuat pada segmen tersebut sebesar 4,2 persen.

Barang modal, seperti mesin atau mesin, digunakan untuk membuat barang lain, menjadikannya termometer ekonomi yang penting. Investasi pada barang tahan lama menunjukkan kepercayaan industri untuk berinvestasi pada produksi barang konsumsi seperti pakaian atau makanan, yang dapat diterjemahkan sebagai keyakinan terhadap konsumsi di masa depan. Demikian pula, penurunan produksi barang tahan lama menunjukkan kurangnya kepercayaan terhadap kemampuan konsumsi masyarakat dalam jangka menengah dan panjang.

“Produksi barang modal merupakan proksi yang baik untuk pertumbuhan di masa depan,” simpul Mr. Sanches jatuh.

Produksi industri kecil kemungkinannya akan pulih dalam jangka pendek, karena pembuat mobil baru-baru ini menghentikan produksi dan mengirim pekerja jalur perakitan berlibur di tengah penurunan penjualan. Masyarakat Brasil membeli lebih sedikit mobil karena perlambatan ekonomi, inflasi yang tinggi, suku bunga yang tinggi, dan tingkat utang rumah tangga yang sudah mengkhawatirkan.

Meskipun terjadi peningkatan produksi barang konsumsi, perlambatan produksi barang setengah jadi – yang terdiri dari input untuk produksi produk akhir, seperti tepung atau tembaga – juga memperburuk pesimisme terhadap aktivitas ekonomi di Brasil, menurut Ulisses Ruiz Gamboa, seorang profesor di sekolah bisnis Insper yang berbasis di São Paulo.

“Prospek investasi produktif di negara ini buruk dan sepertinya ini akan menjadi tahun yang sulit bagi sektor manufaktur,” simpul Mr. Gamboa turun.

Selain itu, ia menyebutkan tingginya suku bunga sebagai faktor utama perlambatan produksi industri – selain penyebab yang terlihat pada tahun lalu, seperti rendahnya permintaan barang modal dan kurangnya input untuk peralatan, terutama semikonduktor.

Patut diingat bahwa peningkatan kredit karena tingginya suku bunga menyulitkan masyarakat untuk mengkonsumsi, terutama produk yang memiliki nilai tambah lebih tinggi, dan menjadikan lebih mahal bagi pengusaha untuk berinvestasi dalam produksi – pengeluaran yang biasanya ditanggung dengan cara mencicil atau mencicil. Pinjaman.

“Inflasi di Brasil saat ini masih berada di bawah tekanan dan di atas target sehingga menghambat penurunan suku bunga dasar di negara tersebut. Gerakan ini mempunyai potensi besar untuk menghukum aktivitas ekonomi pada tahun 2023,” kata Mr. Gamboa.


casinos online

By gacor88