Hasil panen Brasil pada tahun 2024 tidak akan menyamai rekor tahun ini

Hasil panen biji-bijian, sereal, dan minyak sayur Brasil pada tahun 2024 diperkirakan akan mencapai 308,5 juta ton, menurut data awal. ramalan oleh lembaga statistik negara, IBGE. Volume ini 2,8 persen (atau 8,8 juta ton) lebih rendah dibandingkan rekor panen tahun ini, yang menyebabkan pertumbuhan PDB negara ini jauh lebih tinggi dari perkiraan pada kuartal pertama. Kondisi cuaca ekstrem yang dipengaruhi oleh El Niño merupakan penyebab utama – namun bukan satu-satunya – penyebab penurunan tersebut.

Penurunan produksi akan berasal dari dua tanaman utama negara: kedelai, dengan proyeksi produksi sebesar 149,8 juta ton (-1,3% dari tahun 2023), dan jagung, yang diperkirakan mencapai 124,3 juta ton (-5,6%). Curah hujan yang berlebihan di wilayah selatan dan cuaca kering di wilayah utara menunda penanaman tanaman baru di beberapa negara bagian, jelas koordinator penelitian Carlos Barradas. “Hal ini dapat menunda panen dan akibatnya penanaman tanaman kedua, sehingga membuat tanaman tersebut lebih rentan terhadap risiko iklim.”

Satu-satunya tanaman dengan perkiraan baik adalah padi, yang luas arealnya meningkat sebesar 4,5 persen, yang akan menghasilkan panen 2,5 persen lebih tinggi, yaitu sebesar 10,5 juta ton. Hujan deras di negara bagian Rio Grande do Sul, produsen beras terbesar, meningkatkan cadangan air untuk irigasi, menurut Mr. Barradas. Panen pada tahun 2024 seharusnya cukup untuk memasok pasar Brasil, produsen dan konsumen biji-bijian terbesar kedua setelah Tiongkok.

Data yang dirilis IBGE juga memberikan pembaruan untuk panen tahun 2023. Produksi kedelai diperkirakan mencapai 151,8 juta ton dan produksi jagung sebesar 131,7 juta ton. Beras, gandum dan kapas herba adalah yang berikutnya, dengan volume diperkirakan masing-masing sebesar 10,2 juta, 9,2 juta dan 7,6 juta ton.

Negara ini juga meningkatkan kapasitas penyimpanannya sebesar 4,8 persen dibandingkan enam bulan sebelumnya menjadi 201,4 juta ton – salah satu kelemahan utama sektor ini. Hanya 15 persen sebagian besar pertanian di Brasil memiliki kapasitas penyimpanan, dibandingkan dengan 66 persen di AS. Mengingat hanya tanaman kedelai dan jagung, Mato Grosso, produsen biji-bijian terkemuka di negara tersebut, mengalami defisit sebesar 50 persen; artinya hanya setengah dari produksi yang dapat disimpan.

Penting untuk dicatat bahwa meskipun IBGE dan National Supply Company (Conab) memiliki basis statistik yang sama, perkiraan Conab cenderung sedikit lebih tinggi karena mereka memahami masa panen berlangsung dalam dua tahun. Conab juga diperbarui ekspektasi mereka terhadap panen tahun 2023/2024 menjadi 316,7 juta ton, 1,5 persen lebih rendah dari apa yang dicapai pada tahun 2022/23.

Perkiraan Conab juga cenderung lebih optimis. Meskipun terjadi penurunan produksi pada tanaman berikutnya, entitas tersebut mencatat peningkatan luas tanam – 0,5 persen dari luas budidaya, menjadi 78,9 juta hektar – membuka jalan bagi Brasil untuk sekali lagi terkejut jika cuaca bisa membantu.

“Informasi yang dikumpulkan oleh Conab menunjukkan bahwa saat ini kita bisa saja memiliki produksi biji-bijian terbesar kedua dalam sejarah Brasil, dan bisa menjadi yang pertama, karena peningkatan area tanam,” kata presiden Conab, Edegar Pretto.

Bagi Conab, tanaman kedelai pada tahun 2023/2024 diperkirakan akan mencapai perkiraan produksi sebesar 162,4 juta ton, dengan peningkatan luas tanam sebesar 2,8 persen, mengukuhkan Brasil sebagai produsen biji-bijian terbesar di dunia.


slot gacor hari ini

By gacor88