Industri pariwisata Krimea menghadapi musim panas yang hilang lagi saat perang berlarut-larut

Industri pariwisata Krimea bersiap menghadapi musim panas yang hilang lagi karena percepatan serangan balasan Kiev menimbulkan kekhawatiran baru tentang keamanan di semenanjung yang dianeksasi dan jutaan wisatawan Rusia akan menjauh dari resor Laut Hitamnya untuk tahun kedua berturut-turut.

Arus wisatawan ke Krimea – sudah turun sekitar sepertiga pada tahun 2022 – telah turun lebih jauh tahun ini, kata tokoh industri, dengan beberapa kekhawatiran bahwa serangan Rusia yang terus berlanjut ke Ukraina akan memberikan pukulan fatal bagi bisnis di sektor ini, bagian utama dari perekonomian daerah.

“Ini memiliki dampak yang sangat negatif pada ekonomi lokal. Banyak restoran telah tutup, setengah dari wisma musiman tidak buka dan mungkin tidak akan pernah bisa buka lagi,” kata pemilik hotel di dekat pantai di Sevastopol kepada The Moscow Times. Mereka meminta anonimitas dan mengatakan mereka berencana untuk mengajukan dukungan keuangan yang didukung negara dan khawatir bagaimana pihak berwenang akan bereaksi terhadap komentar publik yang negatif.

Sebelum perang, kamar hotel itu akan terjual habis berbulan-bulan sebelumnya. Tetapi pemilik mengatakan tahun ini kapasitasnya hanya 30% di bulan Juni dan sekitar 60% di puncak bulan Juli dan Agustus.

“Kami pada dasarnya mencapai titik impas tahun ini – hanya mendapatkan cukup uang untuk membayar gaji. Kami menurunkan harga kami, tetapi biaya kami meningkat 30-50%. Kami tidak dapat membeli linen atau piring baru dan harus hidup dengan cadangan kami,” tambah pemilik.

Wisatawan di pinggir laut di Yalta, Krimea.
Sergey Malgavko / TASS

Presiden Vladimir Putin menjuluki Crimea Rusia sebagai “permata mahkota” setelah mencaploknya pada tahun 2014, menjanjikan kemakmuran, keamanan, dan investasi penduduk setempat dari Moskow.

Banyak dari janji-janji itu sudah kosong bahkan sebelum Rusia menginvasi Ukraina, dengan Krimea berjuang di bawah sanksi berat dan krisis ekonomi untuk sebagian besar periode pasca-aneksasi.

Keberuntungan tampaknya meningkat pada tahun 2021 karena penutupan perbatasan terkait pandemi telah memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk sektor pariwisata domestik, dengan rekor 9,4 juta orang Rusia memilih musim panas di Krimea, menurut data pemerintah.

Sekarang dampak dari invasi Rusia – yang menyebabkan banyak serangan di wilayah tersebut – mengancam untuk menghancurkan lonjakan yang berumur pendek itu, dan dapat mendorong ekonomi pariwisata dan jasa Krimea yang vital ke dalam lubang keuangan yang dalam.

Data resmi pemerintah menunjukkan 60% perusahaan di industri pariwisata merugi tahun lalu, dengan kerugian gabungan sebesar 709 juta rubel ($10 juta), karena arus masuk turis turun sekitar sepertiga. Pada tahun 2021, keuntungannya mencapai 1,8 miliar rubel ($25 juta).

Hanya 3% pemesanan hotel Rusia dilakukan di Krimea tahun lalu, turun dari 19% pada 2021, menurut portal pemesanan online Ostrovok.Ru. Tahun ini mereka telah jatuh lebih jauh, menjadi hanya 1%.

Pejabat Rusia dan beberapa tokoh industri berpendapat bahwa Krimea aman bagi wisatawan, meskipun berada dalam jangkauan senjata Ukraina dan diguncang oleh serangan selama perang 16 bulan.

“Karena agenda informasi saat ini, banyak yang takut… Tapi saya ingin meyakinkan Anda bahwa tidak ada yang mengancam turis di Krimea,” kata kantor berita RIA Novosti yang dikelola pemerintah mengutip Sergei Aksyonov, gubernur Krimea Rusia.

Agustus lalu, orang-orang yang berjemur di pantai Krimea terpaksa melakukannya Lari untuk berlindung ketika serangkaian ledakan kuat mengguncang Pangkalan Udara Saki di dekatnya – serangan brutal di salah satu dari banyak situs militer di semenanjung itu.

Ada juga serangan drone angkatan laut terhadap markas Armada Laut Hitam Rusia yang ditempatkan di Sevastopol dan sebuah bom mobil yang mengganggu perjalanan melintasi jembatan Krimea selama berbulan-bulan.

Tetapi mengutip serangan drone baru-baru ini di Moskow dan ketidakstabilan di wilayah perbatasan Belgorod, Sergei Makovey, kepala Asosiasi Hotel Krimea, mengatakan kepada The Moscow Times bahwa situasi di Krimea tampak baik, terutama di sepanjang pantai selatan.

“Dibandingkan dengan beberapa daerah perbatasan lainnya…kami jauh lebih tenang di sini. Tidak ada yang terjadi, matahari bersinar, laut semakin hangat, restoran buka dan bisnis menunggu tamu,” katanya.

“Hampir tidak ada yang bisa membuat kami takut… kami sangat terbiasa beradaptasi dengan keadaan yang berbeda. Kami tidak berkecil hati – sama sekali tidak.”

Kursus pelatihan unit untuk warga Sevastopol dan Krimea yang dimobilisasi di Lapangan Pelatihan Angkatan Laut Laut Hitam sebelum dikirim ke garis depan.
Victor Korotaev / Kommersant

Para pejabat mengatakan berkurangnya arus wisatawan sebagian besar disebabkan oleh larangan penerbangan Rusia dari seluruh negara itu ke bandara Simferopol dan masih ada permintaan tinggi untuk mengunjungi resor Laut Hitam Krimea yang pernah dicintai tsar Rusia.

Koneksi kereta api – sangat terganggu oleh pengeboman jembatan Kerch pada Oktober 2019 – tidak dapat menggantikan 30% kedatangan yang biasa datang melalui udara.

Beberapa orang bersemangat tentang peran perang yang menjulang, yang oleh Moskow disebut sebagai “operasi militer khusus”, yang dimainkan pada calon turis.

“Tentu saja turis memiliki masalah keamanan,” kata pemandu wisata Roman Lysenko. “Situasinya tidak mungkin berubah secara signifikan musim panas ini.”

Di tengah penurunan, dia mengatakan beberapa pemandu wisata telah meninggalkan Krimea dan pergi ke Sochi atau kota resor lainnya di daratan Rusia untuk mencari bisnis.

Lainnya tetap terlihat bullish meskipun ada ancaman serangan, penurunan jumlah turis dan bisnis yang merugi.

“Banyak yang takut dengan ‘serangan balasan’, tetapi wisatawan pertama telah tiba, melihat semuanya dan akan melaporkan kembali bahwa Krimea tenang,” kata pemilik 117 Beach Club di resor selatan Feodosia, yang menolak telah. untuk memberikan nama mereka.

“Biarlah mereka yang ngompol terus ketakutan – tapi semuanya tenang di sini,” tambah mereka.

SDY Prize

By gacor88