J&F mengajukan ke Pengadilan Tinggi untuk menangguhkan penjualan produsen pulp

J&F Investimentos (dari grup yang sama dengan raksasa daging JBS) mengajukan banding ke Mahkamah Agung untuk menangguhkan penjualan Eldorado, salah satu produsen pulp terbesar di Brasil, kepada perusahaan Paper Excellence (PE) di Indonesia.

Pemilik J&F Group, saudara Joesley dan Wesley Batista, mengajukan gugatan ke Hakim Dias Toffoli Senin lalu permintaan untuk menangguhkan pembayaran denda dan juga transaksi hasil perjanjian keringanan hukuman yang mereka tandatangani pada tahun 2017 sebagai bagian dari Operasi Cuci Mobil. Mereka mengatakan pada saat itu mereka dipaksa untuk menandatangani perjanjian keringanan hukuman dan salah satu konsultan PE, Josmar Verillo, sedang berdialog dengan jaksa federal yang merupakan bagian dari satuan tugas yang menyelidiki skandal korupsi.

Pada tahun 2021, Mahkamah Agung membatalkan semua keputusan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva dalam investigasi Pencucian Mobil dengan pemahaman bahwa pengadilan di kota selatan Curitiba – tempat operasi tersebut bermarkas – tidak memiliki yurisdiksi untuk mengadili kasus tersebut dan bahwa hakim saat itu Sergio Moro (sekarang menjadi senator) bersikap bias dalam putusan persidangannya. Bukti lain dari gugus tugas tersebut juga dibatalkan, sehingga beberapa orang yang menjadi sasaran operasi tersebut menyerukan agar perjanjian dan keyakinan mereka direformasi. Batista bersaudara adalah pihak terbaru yang melakukan hal tersebut.

PE, pada gilirannya, mengatakan dalam siaran pers bahwa Mr. Verillo, ketika menandatangani perjanjian keringanan hukuman pada tahun 2017, tidak memberikan layanan kepada perusahaan multinasional tersebut dan bahkan tidak mengenal pemegang sahamnya. “Penunjukan Verillo sebagai konsultan terjadi pada tahun 2018, hanya setelah J&F melanggar kontrak penjualan Eldorado,” kata perusahaan tersebut.

Menurut CEO PE, Cláudio Cotrim, “ketika memutuskan untuk menjual Eldorado, J&F mengadakan negosiasi dengan Arauco Celulose dari Chili, yang mengajukan penawaran untuk bisnis tersebut. Paper Excellence tiba jauh di kemudian hari dalam negosiasi. Dengan dua proposal yang diajukan, J&F dapat dengan sempurna memilih untuk menjual ke Arauco,’ katanya.

Permohonan banding tersebut merupakan langkah terbaru dalam perselisihan yang telah berlangsung selama empat tahun mengenai kesepakatan tersebut.

Konflik dimulai pada tahun 2019, ketika J&F menyerah untuk menjual 51 persen sahamnya di Eldorado kepada anak perusahaan PE, CA Investments, dengan mengklaim bahwa pembeli belum memenuhi persyaratan kesepakatan setelah terlebih dahulu mengakuisisi 49 persen saham yang diperoleh.

PE, pada bagiannya, berpendapat bahwa bukan pihak yang melewatkan tenggat waktu untuk menyelesaikan akuisisi Eldorado, tetapi, sebagaimana “dibuktikan di pengadilan dan arbitrase”, J&F-lah yang dengan sengaja mencegah PE menutup kesepakatan karena mereka menyesalinya. kesepakatannya.”

Pada bulan Februari 2021, pengadilan Kamar Dagang Internasional (ICC Brasil) memutuskan bahwa grup J&F harus menjual sisa sahamnya di Eldorado kepada PE. Namun, J&F tidak setuju dengan keputusan tersebut dan meminta pembatalannya. Sejak saat itu, perselisihan tersebut telah berkembang menjadi beberapa kasus di lebih dari satu pengadilan.

Kasus ini diproses berdasarkan kerahasiaan yudisial.

Pada Q2 2023, Eldorado ditempatkan laba bersih sebesar BRL 988 juta, 40 persen lebih tinggi dibandingkan tahun lalu. Dalam penilaian terbarunya terhadap perusahaan pada bulan Maret, Fitch dikatakan, “proses litigasi pemegang saham memiliki dampak terbatas pada fleksibilitas keuangan Eldorado.”


Judi Casino

By gacor88