Kapolsek mengaku tidak melakukan pengawasan dalam kasus Americanas

Kepala Komisi Sekuritas dan Bursa (CVM) Brazil, João Pedro Nascimento, hadir di hadapan komite Senat pada hari Selasa dan mengakui bahwa “hubungan pengawasan telah gagal” dalam kasus raksasa ritel Americanas. Perusahaan memasuki program perlindungan kebangkrutan yang sangat kontroversial setelah melaporkan “ketidaksesuaian akuntansi” sebesar BRL 20 miliar (USD 3,8 miliar) dan kewajiban sebesar BRL 43 miliar.

Tn. Nascimento menambahkan bahwa orang-orang yang bertanggung jawab atas apa yang disebut sebagai skandal akuntansi terbesar di Brasil harus “dihukum berat”. “Kasus seperti ini seharusnya tidak boleh terjadi,” kata Pak. Naskah kata para senator dari Komite Urusan Perekonomian.

Setelah mengajukan perlindungan kebangkrutan pada bulan Januari, Americanas meluncurkan rencana pemulihan minggu lalu yang mencakup suntikan modal multi-miliar dari tiga pemegang saham acuan perusahaan, serta penjualan aset dan konversi utang menjadi ekuitas.

Utang besar tersebut terungkap awal tahun ini setelah Sergio Rial, yang menjabat sebagai CEO perusahaan selama sembilan hari, mengundurkan diri. Tn. Rial mengatakan kepada investor bahwa dewan Americanas tidak memasukkan pinjaman dari pemasok sebagai utang bank dalam neracanya.

Bank, kreditor terbesar Americana, mengklasifikasikan kesalahan akuntansi sebagai penipuan dan melancarkan pertarungan hukum yang sengit terhadap pengecer tersebut, yang akhirnya menyebabkan perusahaan tersebut mengajukan perlindungan kebangkrutan pada 19 Januari.

Tn. Rial juga menghadiri dengar pendapat hari ini. Dia dikecam oleh beberapa anggota parlemen, terutama senator pro-Bolsonaro, Carlos Portinho, yang dikecam oleh Trump. mempertanyakan hubungan singkat Rial dengan Americanas.

Senator Portinho memberikan kontrak mulai Mei 2022, yang menunjukkan bahwa Tuan. Hubungan Rial dengan Americanas dimulai lebih awal dari yang diumumkan sebelumnya, pada bulan September. Tn. Rial membenarkan keaslian kontrak tersebut, namun berpendapat bahwa kontrak tersebut menentukan kompensasi untuk pekerjaannya di masa depan sebagai CEO, yang ia ambil alih pada awal Januari 2023.

Sebelum mengambil alih jabatan CEO Americanas selama sembilan hari, Mr. Rial ketua dewan di Santander Brasil, salah satu kreditor pengecer terbesar.

Tuan Portinho membalas. “‘3G’ (miliarder pemilik grup 3G Capital, Jorge Paulo Lemann, Marcel Herrmann Telles, dan Carlos Alberto Sicupira) — Saya tidak percaya mereka begitu bodoh untuk tidak menyadari kerugian sebesar BRL 40 miliar.”

Tn. Rial bersikeras bahwa para pendiri 3G Capital, yang juga merupakan pemegang saham terbesar Americanas, menunjukkan “kejutan mutlak” ketika mereka diberitahu tentang kesalahan akuntansi tersebut.

Tn. Nascimento setuju dengan Senator Portinho bahwa ada “kontradiksi” dalam informasi yang diberikan kepada CVM tentang Mr. Rial disediakan, dan itu kontrak Mei 2022 tidak disediakan oleh Americanas untuk penyelidikan yang sedang berlangsung.

Anggota parlemen lainnya lebih blak-blakan. Senator Eduardo Braga mengatakan skandal Americanas adalah “kasus penipuan perusahaan terbesar yang pernah terjadi di Brazil.”

Senator Otto Alencar dari Bahia mempertanyakan peran firma audit PwC, yang bertanggung jawab memeriksa buku-buku Americanas selama empat tahun. Perusahaan menyangkal tanggung jawab apa pun dalam acara. PwC diundang ke sidang Senat hari ini namun menolak mengirimkan perwakilan. “(PwC) membenahi akuntansinya,” kata Mr. Alencar dikatakan. “Itu adalah pekerjaan audit yang dilakukan oleh perusahaan kriminal.”

Senator dari Partai Buruh tidak mengajukan pertanyaan selama sidang. Pada bulan Januari, Americanas menyewa pengacara Cristiano Zanin, yang juga merupakan pengacara Presiden Luiz Inácio Lula da Silva dan dikabarkan menjadi pilihannya untuk posisi Mahkamah Agung mendatang.


DominoQQ

By gacor88