Kekerasan menyusul penangkapan putra El Chapo di Meksiko

Pihak berwenang di Meksiko pada hari Kamis tertangkap Ovidio Guzmán, 32 tahun, putra Joaquín “El Chapo” Guzmán dan seorang tokoh kartel terkemuka.

Operasi penangkapan diluncurkan Kamis pagi dan menyebabkan konfrontasi bersenjata antara pihak berwenang dan anggota geng. Para pejabat mengatakan kepada penduduk setempat untuk tinggal di rumah, dan beberapa penerbangan ke bandara kota telah dibatalkan. Penembakan dan penghalangan jalan oleh kartel pun terjadi dilaporkan di seluruh negara bagian Sinaloa.

Setidaknya dua pesawat – Sebuah Aeromexico Embraer E190 yang mengoperasikan penerbangan komersial dengan penumpang di dalamnya dan pesawat pasukan keamanan – dilaporkan ditembak jatuh di landasan pacu bandara setempat.

Penangkapan terakhir Ovidio Guzmán pada tahun 2019 diikuti oleh gelombang kekerasan di Sinaloa, dengan orang-orang bersenjata membakar mobil dan menculik petugas keamanan. Pada saat itu, AMLO dikatakan bahwa “jika operasi tersebut tidak dihentikan, 200 orang tak bersalah lainnya akan kehilangan nyawa mereka di Culiacán.”

Sekretariat Pertahanan Nasional Meksiko (Sedena) mengonfirmasi penangkapan tersebut, yang terjadi di kota Culiacan, Sinaloa barat laut. Hal ini terjadi “setelah enam bulan pengawasan.”

Luis Crescencio Sandoval, bos Per Sedena, Tn. Guzman dipindahkan ke kota Meksiko. Culiacan dianggap sebagai basis utama kartel Sinaloa yang kuat.

Menjebloskan putra El Chapo ke penjara merupakan kemenangan penting bagi pemerintah, namun kebijakan keamanan AMLO mendapat kecaman.

Data keamanan menunjukkan penurunan tingkat pembunuhan sebesar 10 persen pada paruh pertama tahun lalu dibandingkan periode yang sama pada tahun 2021. Namun tingkat pembunuhan masih jauh lebih tinggi dibandingkan enam tahun lalu. Faktanya, di 22 dari 32 negara bagian Meksiko, tingkat pembunuhan kini lebih tinggi dibandingkan tahun 2016. Dalam strategi hujan es, AMLO baru-baru ini mulai mendukung perpanjangan mandat keamanan Angkatan Bersenjata hingga tahun 2028.

pengadilan Amerika El Chapo dijatuhi hukuman penjara seumur hidup pada tahun 2019, setelah persidangan selama tiga bulan di New York yang mengungkap seluk-beluk kartel Sinaloa. Ovidio diberi peran yang lebih menonjol dalam organisasi setelah ayahnya diekstradisi ke AS Ovidio dicari oleh Departemen Luar Negeri AS karena perdagangan narkoba, sama seperti ayahnya sebelum ditangkap.

Reaksi keras anggota kartel terjadi hanya beberapa hari sebelum Presiden AS Joe Biden bertemu dengan AMLO, yang diikuti oleh mereka KTT Pemimpin Amerika Utara dengan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau.


link sbobet

By gacor88