Kelompok kerja menyusun proposal untuk memerangi kekerasan di sekolah di Brasil

Anggota parlemen DPR menyampaikan laporan akhir kelompok kerja untuk memerangi kekerasan di sekolah kepada Menteri Kehakiman Flávio Dino pada hari Selasa. Kelompok ini dibentuk pada bulan Juli, setelah serangkaian episode kekerasan di sekolah.

Pada bulan April, seorang pria berusia 25 tahun empat anak terbunuh antara usia 4 dan 7 tahun di pusat penitipan anak swasta di Blumenau, sebuah kota di negara bagian selatan Santa Catarina. Pada akhir Maret, seorang siswa berusia 13 tahun menikam lima orang di sebuah sekolah negeri di São Paulo, kota terbesar di Brasil, dan membunuh seorang guru berusia 71 tahun.

Baru-baru ini, pada akhir Oktober, di sekolah lain di São Paulo, seorang siswa berusia 16 tahun menembak tiga orangSeorang gadis berusia 17 tahun terbunuh.

Laporan tersebut, yang dibuat oleh anggota Kongres Luisa Canziani dari negara bagian Paraná di bagian selatan, berisi empat rancangan undang-undang. Salah satunya melarang media untuk mengidentifikasi pelaku dari apa yang disebut sebagai insiden yang memakan banyak korban, seperti penembakan massal, dengan tujuan “menghindari promosi penulis dan” peniruan tindakan mereka “. Saat ini, sebagian besar media arus utama di Brazil secara sukarela mengadopsi praktik tidak mengidentifikasi pelanggar tersebut.

RUU kedua menetapkan bahwa sekolah negeri dan swasta di kota-kota paling kejam di Brasil harus memiliki detektor logam, kamera pengawas, dan rencana pencegahan kekerasan. RUU ketiga mengusulkan peningkatan anggaran untuk layanan bantuan psikologis dan sosial.

RUU lain memperluas tanggung jawab program federal yang baru saja disahkanSistem Nasional Pemantauan dan Pemberantasan Kekerasan di Sekolah (Snave).

Undang-undang ini juga mengamandemen undang-undang internet utama Brasil yang mengharuskan aplikasi media sosial memantau dan menghapus “konten ilegal atau berpotensi ilegal yang menjadi ciri atau mendorong kekerasan atau insiden yang melibatkan banyak korban di sekolah.” Mereka akan dipaksa untuk menawarkan saluran pengaduan yang terhubung dengan Snave.

Gagasan serupa juga muncul dalam RUU Berita Palsu (yang terhenti di Kongres). Namun, Snave belum disahkan menjadi undang-undang pada saat itu, sehingga saluran pengaduan serupa tidak didefinisikan secara jelas.

Sebagai Laporan Brasil ditunjukkan pada bulan April, para ahli berpendapat bahwa peningkatan serangan di sekolah mungkin terkait dengan perekrutan generasi muda secara online oleh kelompok sayap kanan. Media sosial dan platform online diyakini digunakan untuk mengkooptasi generasi muda dan membuat mereka tidak peka terhadap ideologi ekstremis.

Kembali pada bulan April, Pak. Dino mengatakan bahwa “jaringan kriminal sangat terorganisir (di Internet) mengenai isu kekerasan di sekolah” untuk “merekrut generasi muda kita untuk melakukan kejahatan” dan bahwa Brazil sedang menderita “epidemi” kekerasan di sekolah.


sbobet terpercaya

By gacor88