Ketertelusuran adalah semboyan Brasil dalam melawan deforestasi peternakan

Komitmen bersama dan inisiatif yang mengikat secara hukum untuk memerangi deforestasi dalam rantai pasokan dapat mempercepat transisi menuju nihil deforestasi, menurut peta jalan yang ditandatangani oleh pedagang komoditas pertanian terbesar, termasuk Cargill, Bunge, Archer Daniels Midland, Louis Dreyfus, JBS dan Marfrig dari Brazil, dan COFCO Internasional Tiongkok.

Inisiatif ini, yang disetujui pada Konferensi Perubahan Iklim PBB (COP27) di Mesir tahun lalu, berjanji untuk menghilangkan deforestasi dari rantai pasokan kedelai, daging sapi, dan kelapa sawit pada tahun 2025. Big Agro berharap upaya ini akan membantu dunia membatasi pemanasan global hingga peningkatan 1,5°C, salah satu tujuan utama Perjanjian Paris.

Mereka mempresentasikan hasil komitmen tahun pertama mereka pada COP28 tahun ini yang diadakan di Dubai.

Mengenai pedagang daging sapi, laporan ini berfokus pada upaya berkelanjutan untuk melacak sapi dan menyediakan alat bagi pemerintah Brasil, eksportir terbesar di dunia dan produsen daging sapi terbesar kedua di dunia, untuk menerapkan strategi ketertelusuran nasional.

Laporan tersebut disampaikan oleh Asosiasi Eksportir Daging Sapi Brasil (Abiec), yang mengoordinasikan inisiatif antar perusahaan di sektor ini.

Di wilayah yang disebut “Amazon legal” (kelompok sembilan negara bagian yang dilalui bioma hutan hujan), peternakan sapi merupakan vektor deforestasi terbesar. Sebagai gambaran, mencapai nihil deforestasi di bioma ini saja akan menyelamatkan sekitar 11.500 kilometer persegi hutan Amazon – setara dengan 578 juta pohon dan luasnya dua kali lipat luas negara bagian Delaware di AS.

“Perusahaan-perusahaan besar tidak bisa begitu saja menciptakan sistem penelusuran mereka sendiri karena mereka semua membeli sapi dari tempat (pemasok) yang sama. Ada juga pernyataan ketertarikan dari pemerintah untuk memiliki kebijakan yang diamanatkan oleh negara mengenai ketertelusuran,” Jack Hurd, direktur eksekutif Tropical Forest Alliance, sebuah inisiatif Forum Ekonomi Dunia yang bekerja dengan perusahaan ekstraktif dalam komitmen lingkungan. memberi tahu Laporan Brasil.

Komunitas internasional berharap bahwa janji nol deforestasi yang dicanangkan oleh Presiden Luiz Inácio Lula da Silva, yang dipimpin oleh Menteri Lingkungan Hidup Marina Silva, dan peraturan impor baru dari Uni Eropa, dapat memberikan dorongan baru bagi upaya ketertelusuran Brazil.

Brazil sudah memiliki sistem pemantauan lingkungan dan peternakan, namun sistem tersebut tidak dirancang untuk tujuan yang sama dan tidak berkomunikasi satu sama lain.

Tabel Brasil untuk Peternakan Berkelanjutan, sebuah organisasi nirlaba yang menyatukan perusahaan dan organisasi di sektor ini, akan mengajukan proposal kepada Kementerian Pertanian untuk membuat database tunggal yang menggabungkan data dari CTA (sistem dokumentasi hewan yang dikelola negara). transportasi). dan CAR (atau Daftar Lingkungan Pedesaan).

Meskipun CTA memberikan informasi seperti asal dan tujuan hewan, SAR memberikan informasi mengenai status kepatuhan lingkungan di wilayah di mana hewan tersebut berada.

Kedua sistem memiliki masalah dan keterbatasannya masing-masing. Salah satu alasannya adalah CTA merupakan sistem rahasia dan informasi hanya tersedia bagi lembaga pemerintah. Bahkan produsen daging pun tidak mempunyai akses terhadapnya.

Ini adalah database yang dibuat untuk tujuan kesehatan hewan, dan terdapat penolakan dari industri untuk menggunakannya dengan cara lain – pengungkapan penuh atas informasi ini dapat mengungkap…


Judi Casino Online

By gacor88