Lula berbicara tentang ketegangan yang meningkat antara Guyana dan Venezuela

Presiden Luiz Inácio Lula da Silva mengatakan pada hari Kamis bahwa dia mengikuti “dengan semakin prihatin” perkembangan mengenai Essequibo, wilayah kaya minyak di Guyana yang diklaim oleh Presiden Venezuela Nicolás Maduro.

“Jika ada satu hal yang tidak kita inginkan di Amerika Selatan, itu adalah perang. Kita tidak butuh perang, kita tidak butuh konflik,” kata Lula.

Lula menyampaikan komentarnya di Rio de Janeiro pada pertemuan puncak Mercosur, aliansi perdagangan yang dibentuk oleh Brazil, Argentina, Paraguay dan Uruguay, dan Bolivia akan segera bergabung.

“Mercosur tidak bisa tetap tidak menyadari situasi ini,” kata Lula. Venezuela pernah menjadi bagian dari Mercosur, namun kini menjadi bagiannya tergantung pada akhir tahun 2016 karena tidak memenuhi standar demokrasi.

Presiden Brasil menyampaikan rancangan pernyataan Mercosur kepada rekan-rekannya tentang apa yang disebutnya sebagai “kontroversi” Essequibo. Lula menambahkan bahwa Amerika Selatan adalah “wilayah perdamaian dan kerja sama” dan ia tidak ingin isu tersebut “mencemari” integrasi regional atau mengancam perdamaian dan stabilitas.

Lula menyarankan agar Perdana Menteri Saint Vincent dan Grenadines, Ralph Gonsalves, mendiskusikan masalah ini dengan kedua pihak dalam kapasitasnya sebagai presiden Komunitas Negara Amerika Latin dan Karibia (CELAC) saat ini.

Pekan lalu, duta besar Brasil untuk urusan Amerika Latin, Gisela Padovan, mengatakan referendum bagi warga Venezuela untuk memutuskan apakah negara tersebut harus mengklaim kedaulatan atas sebagian besar wilayah Guyana adalah “masalah internal”.

Referendum diadakan Minggu lalu. Dewan Pemilihan Nasional Venezuela, yang dikendalikan oleh pemerintah otoriter, mengatakan lebih dari 95 persen pemilih menjawab “ya” untuk menyetujui pengambilalihan Essequibo.

Posisi Lula terhadap klaim Venezuela atas Essequibo mirip dengan posisinya dalam perang Rusia-Ukraina. Daripada mengidentifikasi pihak yang menyerang dan menyebutkan namanya untuk mencegah konflik, ia malah memilih untuk meminta kedua belah pihak sama-sama bertanggung jawab untuk menemukan solusi damai.

Lula juga berbicara tentang Mercosur dan Uni Eropa yang gagal menandatangani perjanjian perdagangan bebas pada tanggal pertemuan puncak di Rio, dan menyebut rancangan tahun 2019 “tidak dapat diterima”. Dia menambahkan bahwa dia telah meminta Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk bersikap “kurang proteksionis” namun negosiasi “tidak berhasil” meskipun sudah ada upayanya dan bahwa tidak mungkin mencapai kesepakatan untuk mengakhiri masa jabatan presiden bergilir Mercosur di Brasil. yang berakhir minggu ini.

“Perlawanan dari Eropa masih sangat kuat,” kata Lula mengacu pada klausul pembelian negara dan kondisi lingkungan produk pertanian.

Namun, Lula merayakan bahwa KTT tersebut akan menandatangani perjanjian perdagangan bebas antara Mercosur dan Singapura – yang saat ini merupakan tujuan ekspor Brasil terbesar ketujuh dan terbesar kedua di Asia, setelah Tiongkok.

By gacor88