Lula dan Bolsonaro membandingkan setelah satu tahun menjabat

Dalam beberapa tahun terakhir, politik Brasil didominasi oleh dua tokoh besar: Presiden kiri-tengah Luiz Inácio Lula da Silva dan musuh bebuyutan sayap kanan serta pendahulunya, Jair Bolsonaro.

Lula menampilkan dirinya pada tahun 2022 sebagai antitesis dari Pak. usul Bolsonaro, yang memenangi pemilu dengan selisih tipis, sebagian besar berkat banyaknya kesalahan yang dilakukan Mr. Bolsonaro berkomitmen selama pandemi dan modal politik Lula – terakumulasi dalam lima pencalonan presiden dan delapan tahun sebagai kepala negara.

Sejauh ini, Lula gagal menepati janjinya untuk menenangkan negara. Para pemilih masih tetap terpolarisasi, dengan para analis menunjuk pada proses “kalsifikasi” dalam politik – dengan para pemilih yang sudah mengakar kuat pada posisi mereka dan saling sepakat dalam isu-isu yang semakin sedikit.

Meskipun Tuan. Bolsonaro dilarang mengikuti politik elektoral hingga tahun 2030, masa jabatan empat tahunnya sebagai presiden menjadi acuan untuk membandingkan prestasi dan kekurangan Lula. Jadi, setelah satu tahun, bagaimana para raksasa politik ini saling berhadapan?

Reformasi struktural

Kedua Tuan. Tahun pertama Bolsonaro dan Lula menjabat ditandai dengan reformasi yang penting.

Pada tahun 2019, Kongres berhasil menyetujui reformasi pensiun paling berani yang pernah disahkan di Brasil. Agar adil, Presiden Bolsonaro saat itu melakukan upaya untuk mempermudah peraturan pensiun yang baru – tetapi kepemimpinan kongres yang pro-bisnis memungkinkan reformasi tersebut.

Reformasi tersebut menciptakan usia pensiun minimum untuk pertama kalinya dan menargetkan kelompok-kelompok yang memiliki hak istimewa. Namun, banyak yang berhasil mempertahankan aturan khusus mereka – dalam sebuah konvergensi yang tidak mungkin terjadi antara kelompok kiri (yang membela pegawai negeri dan guru) dan kelompok paling kanan (yang melayani aparat penegak hukum).

Mengingat betapa cepatnya penuaan penduduk Brasil, reformasi ini merupakan pencapaian penting bagi negara tersebut.

Tahun ini, pemerintahan Lula memberikan dukungan politiknya pada reformasi yang sama transformatifnya: reformasi yang menyederhanakan aturan pajak Bizantium di Brasil.

Reformasi pajak akan mengubah sistem pajak konsumsi Brasil secara radikal dengan menggabungkan lima pajak multi-level menjadi dua pungutan serupa PPN: satu di tingkat federal (CBS) dan satu lagi untuk negara bagian dan kota (IBS). Saat ini, pajak barang dan jasa ICMS di tingkat negara bagian sejauh ini merupakan sumber pendapatan terpenting bagi pemerintah negara bagian.

Menurut data Bank Dunia tahun 2019, dibutuhkan rata-rata 1.500 jam per tahun (atau 187 delapan jam hari kerja) untuk mematuhi undang-undang perpajakan Brasil. Meskipun belum sempurna, reformasi perpajakan diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan dunia usaha dan investasi.

pertumbuhan GDP

Selama Tuan. Pada tahun pertama Bolsonaro, produk domestik bruto Brasil tumbuh sebesar 1,2 persen. Ini merupakan tahun ketiga yang menunjukkan hasil positif setelah resesi 2014-2016. Pada tahun 2017 dan 2018, di bawah pemerintahan Michel Temer, PDB meningkat sebesar 1,3 persen pada kedua tahun tersebut, menyusul penurunan sebesar 3,5 persen pada tahun 2015 dan 3,3 persen pada tahun 2016.

Konsumsi rumah tangga, penggerak utama perekonomian Brasil dari sisi permintaan, melambat tajam pada tahun 2019, dan sektor jasa, yang biasanya bertanggung jawab untuk menggerakkan sisi penawaran perekonomian…


Judi Online

By gacor88