Lula dan Brasil kembali ke diplomasi kepresidenan

Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva mengakhiri komitmen internasionalnya pada bulan Agustus dengan a perjalanan sibuk ke Afrika yang mencakup kunjungan ke Angola, São Tomé dan Príncipe, dan khususnya pertemuan puncak BRICS di Johannesburg di mana ia bertemu dengan para pemimpin Tiongkok, Rusia, Afrika Selatan, dan India. Kamis ini dia terbang ke India lagi untuk menghadiri KTT G20.

Ini adalah bentuk kebijakan luar negeri yang disukai Lula: diplomasi presidensial, di mana kepala negara adalah orang yang berkeliling dunia dan melakukan hal-hal yang mendesak. Meski baru menjabat delapan bulan pada masa jabatan presiden ketiga ini, Lula sudah mengunjungi 20 negara di lima benua. Perjalanannya ke luar negeri menghidupkan kembali perdebatan yang telah berlangsung selama puluhan tahun dengan pertanyaan-pertanyaan baru tentang bagaimana menyesuaikan diplomasi kepresidenan Brasil untuk menghadapi situasi saat ini.

Meskipun beberapa diplomasi presiden merupakan standar dalam istilah saat ini, kebijakan luar negeri Brazil secara historis hampir selalu demikian didelegasikan kepada Kementerian Luar Negeri yang berkuasa, yang umumnya dikenal di negara itu sebagai Itamaraty. Mengutip Sérgio Danese, diplomat karier Brasil yang menulis buku mani mengenai diplomasi presiden pada tahun 1998, meskipun diplomasi tradisional cenderung halus, penuh perhitungan, dan anonim, diplomasi presiden lebih berorientasi pada hasil, mementingkan opini publik, dan ambisius.

Ide diplomasi presidensial dipopulerkan pada tahun 1990-an pada masa kepemimpinan Fernando Henrique Cardoso. Tuan Cardoso juga setara nama panggilan “Traveling Henrique Cardoso” oleh acara komedi populer Casseta & Planeta selama dia menghabiskan waktu di luar negeri.

Namun Lula-lah yang mengambil konsep tersebut dan menjalankannya, mengunjungi 35 negara pada tahun pertamanya menjabat pada tahun 2003 – dua kali lebih banyak dibandingkan tahun lalu pendahulunya. Diplomasi kepresidenan Lula awalnya menimbulkan kritik keras di dalam negeri menggoda pesawat kepresidenannya, yang ia juluki “AeroLula”.

Pada tahun 2005, Lula turun dari pesawat kepresidenan yang masih baru, sebuah Airbus ACJ-319 yang dijuluki “AeroLula”. Foto: Rogério Cassimiro/Folhapress

Apa yang kurang dimiliki Lula dalam pendidikan formal, ia tutupi dengan naluri politik yang tajam dan bakat menjalin pertemanan di luar negeri. Bahkan Lula kredit menegosiasikan kesepakatan pertukaran bahan bakar dengan Turki dan Iran sesuai dengan gaya diplomasi pribadinya, mengklaim bahwa Pemimpin Tertinggi Iran “jatuh cinta” padanya setelah dia berbagi kisah hidupnya.

Diplomat lama Brasil Rubens Ricupero diringkas sifat diplomasi kepresidenan Lula yang terkadang bersifat paradoks: “Protagonisme dan personalisme seperti ini belum pernah terlihat sebelumnya…


Keluaran Hongkong

By gacor88