Lula membawa Brasil kembali ke perjanjian migrasi global

Kementerian Luar Negeri Brazil mengumumkan keputusannya untuk kembali ke Global Compact for Migration, yang disahkan oleh Majelis Umum PBB pada akhir tahun 2018. Teks tersebut berisi serangkaian komitmen untuk melindungi imigran dan membuat migrasi lebih aman.

Brasil awalnya memberikan suara mendukung perjanjian yang tidak mengikat tersebut, namun menarik diri dari perjanjian tersebut pada awal tahun 2019, beberapa hari setelah Presiden saat itu Jair Bolsonaro dilantik.

Sebulan sebelum menjabat sebagai Tn. Menteri luar negeri pertama Bolsonaro, diplomat Ernesto Araújo menulis bahwa “imigrasi tidak boleh diperlakukan sebagai isu global, namun sesuai dengan realitas dan kedaulatan masing-masing negara.”

Di bawah Tuan. Kebijakan luar negeri Bolsonaro di Brasil erat kaitannya dengan kebijakan luar negeri yang dipimpin Donald Trump di AS. Kedua negara telah menyusun deklarasi menentang aborsi. Demikian pula Pak. Bolsonaro mengumumkan rencananya untuk melakukan hal tersebut. Mengikuti jejak Trump dengan memindahkan kedutaan Brasil di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem. Khawatir akan dampaknya terhadap ekspor daging halal Brazil, pemerintah kemudian memutuskan untuk membuka kantor bisnis di kota tersebut.

Keputusan untuk menarik diri dari Global Compact for Migration mendapat kritikan, karena Brasil adalah negara pengekspor imigran. Data pemerintah terkini memperkirakan hanya 1,3 juta imigran asing tinggal di Brasil. Terbalik, selesai 4,2 juta Orang Brasil tinggal di luar negeri.

“Kembalinya Brasil ke perjanjian ini memperkuat komitmen pemerintah Brasil untuk melindungi dan memajukan hak-hak lebih dari 4 juta warga Brasil yang tinggal di luar negeri,” dikatakan Kementerian Luar Negeri.

Kantor badan pengungsi PBB di Brazil memuji negara tersebut atas kembalinya mereka pada perjanjian tersebut. Dalam sebuah pernyataan kepada pers, Pejabat Penghidupan Paulo Sérgio Almeida mengatakan keputusan tersebut “memperkuat komitmen Brasil terhadap tata kelola global untuk mobilitas internasional (…) yang menjamin hak-hak dan sarana mereka sehingga para migran dan pengungsi dapat mencapai negara tuan rumah secara positif. negara-negara berkontribusi.”

Putar balik diplomatik

Minggu pertama Presiden Luiz Inácio Lula da Silva menjabat penuh dengan perubahan kebijakan luar negeri dibandingkan pendahulunya. Kementerian Luar Negeri Israel mengikuti kunjungan menteri keamanan nasional baru Israel, Itama Ben-Gvir, yang ultra-nasionalis, ke Temple Mount – sebuah situs suci di Yerusalem yang disakralkan baik bagi orang Yahudi maupun Muslim.

Kolumnis André Pagliarini menunjukkan bahwa Lula sangat ingin melanjutkan apa yang ditinggalkan Partai Buruhnya.


togel casino

By gacor88