Lula mengatakan dia berusaha mencegah Afrika “disandera” oleh Tiongkok.

Presiden Luiz Inácio Lula da Silva mengatakan pada hari Selasa bahwa Brasil telah mengembangkan hubungan dekat dengan Afrika selama masa jabatan sebelumnya sebagai presiden (2003-2010) sehingga benua tersebut tidak akan “disandera” oleh Tiongkok. Pernyataan tersebut merupakan pernyataan yang sangat jarang dilontarkan Lula sebagai mitra dagang terpenting negaranya.

“Kami membawa Embrapa ke Ghana,” kata presiden pada acara wisuda diplomat terbaru Brazil di Kementerian Luar Negeri. Kantor Perusahaan Penelitian Pertanian Brasil (Embrapa) di Ghana diciptakan pada tahun 2007, pada masa jabatan kedua Lula. Lula juga punya Universitas Terbuka di Mozambikinisiatif pembelajaran jarak jauh bersama untuk melatih guru-guru Mozambik.

“Brasil harus memainkan peran yang sangat kuat untuk tidak membiarkan Afrika terus disandera oleh penjajah atau intervensi yang sangat kuat dari Tiongkok, yang sedang mencari tempat untuk membeli makanan yang sangat mereka butuhkan,” kata Lula kepada hadirin muda. diplomat. .

Tiongkok adalah mitra dagang terbesar di Afrika, kreditor bilateral, dan sumber investasi penting untuk proyek-proyek infrastruktur. Raksasa Asia pun percaya membangun pangkalan angkatan laut di pantai Atlantik Afrika, tempat perusahaan Tiongkok membangun dan meningkatkan fasilitas pelabuhan.

Tapi sebuah laporan tahun 2014 oleh Rand Corporation mengenai hubungan Sino-Afrika menekankan bahwa “sebagian besar analisis keterlibatan Tiongkok dengan negara-negara Afrika berfokus pada manfaat yang diperoleh Tiongkok dari kemitraan ini” dan bukannya melihatnya sebagai “dinamika dua arah yang dinamis di mana kedua belah pihak beradaptasi.” inisiatif kebijakan dan persepsi populer yang muncul dari yang lain.”

Presiden Lula mengunjungi Afrika pada bulan Agustus dan berjanji kepada Brasil terlibat lagi di daratan – yang merupakan renungan bagi pemerintahan sebelumnya.

Lula dan Tiongkok

Lula dan pemerintahannya sebagian besar sangat dekat dengan Tiongkok. Awal tahun ini, Elias Jabbour, seorang profesor ekonomi sayap kiri dan pembela setia Tiongkok, ditunjuk oleh bank BRICS untuk menjadi asisten Dilma Rousseff, yang menunjuk Lula untuk memimpin lembaga tersebut.

Pada bulan September, Partai Pekerja Brasil dan Partai Komunis Tiongkok (CPC) menandatangani perjanjian untuk memperkuat kerja sama mereka dan meningkatkan jumlah kunjungan tingkat tinggi ke kedua negara.

Selanjutnya otoritas dari Brazil dan Hong Kong bertemu minggu lalu untuk membahas perjanjian ekstradisi.

Beberapa organisasi non-pemerintah telah mendesak negara-negara untuk tidak terlibat dalam perundingan semacam itu, karena undang-undang keamanan baru memberi Beijing kekuasaan besar atas bekas jajahan Inggris tersebut dan dapat digunakan untuk mengadili para aktivis di pengadilan yang dikendalikan Partai Komunis.


situs judi bola

By gacor88