Macri mundur dari pemilihan presiden di Argentina

Diskusi dalam koalisi oposisi kanan-tengah di Argentina disederhanakan kemarin setelah mantan presiden Mauricio Macri menarik diri dari pemilihan presiden secara online. pengumuman video.

“Saya tidak akan menjadi kandidat pada pemilu berikutnya,” kata Mr. ujar Makri. “Saya yakin bahwa kita harus terus memperluas koalisi kita untuk perubahan dan kita harus menginspirasi orang lain dengan tindakan kita.” Tn. Macri menjabat sebagai presiden dari tahun 2015 hingga 2019 dan kalah dalam pencalonannya untuk dipilih kembali di tengah konflik. goyah ekonomi.

Dia membandingkan koalisinya dengan tim sepak bola nasional Argentina, yang memenangkan Piala Dunia 2022 di Qatar, dengan mengatakan: “bukan pemimpinnya (kapten dan pemain bintang Lionel Messi) yang menang, melainkan tim. Keberhasilan ini berkat tanggung jawab bersama, dan saya yakin pemerintah harus bekerja dengan cara yang sama.”

Kata-katanya menunjukkan bahwa dia masih memandang dirinya sebagai pemimpin koalisi yang berkuasa, sama seperti Lionel Messi adalah pemimpin tim nasional, namun dia akan melepaskan keunggulannya demi mencapai kebaikan yang lebih besar.

Para analis berargumentasi bahwa pernyataan tersebut juga sejalan dengan kata-kata kandidat berhaluan tengah Horacio Rodríguez Larreta, salah satu anggota penting Partai Demokrat. Koalisi oposisi Macri, tercermin pada peluncuran kampanye presidennya. Tn. Larreta menyerukan “diakhirinya perpecahan” dan menghindari “kepemimpinan mesianis”.

Sebagai mantan presiden yang upaya pemilihannya kembali gagal di tengah krisis utang dan mata uang, Mr. Macri mempunyai basis pendukung yang kuat, namun juga banyak penentangnya. Dengan dia keluar dari perlombaan, itu akan menjadi tanggung jawab Tn. Larreta dan mantan menteri keamanan yang lebih sayap kanan, Patricia Bullrich, akan bertarung dalam pemilihan pendahuluan koalisi kanan-tengah.

Tn. Macri sering digambarkan lebih dekat dengan Ms. Bullrich dan kelompok “elang” dalam koalisinya, sementara Mr. Larreta dipandang sebagai “merpati”, lebih cenderung berdialog dengan koalisi Peronis yang berkuasa.

Menurut baru-baru ini laporan, Tuan Macri dan Larreta telah mencapai kesepakatan di mana Jorge Macri, sepupu mantan presiden, akan menjadi kandidat untuk menggantikan Tuan Larreta sebagai walikota kota Buenos Aires. Sebagai imbalannya, mantan presiden tersebut tidak akan terang-terangan m. Bullrich tidak mendukung selama pemilihan pendahuluan.

Pemilihan pendahuluan yang lebih tertib merupakan kabar baik bagi koalisi oposisi, yang diunggulkan untuk menggeser aliansi Peronis yang berkuasa di tengah tingkat inflasi tahunan yang mencapai 100 persen dan perkiraan resesi yang mengerikan.

Terlepas dari keuntungan-keuntungan ini, mereka masih harus menghadapi penantang dari sayap kanan mereka, ekonom libertarian Javier Milei, yang mendapat dukungan dengan pernyataan-pernyataan berani seperti perlunya “membakar” bank sentral Argentina dan dapat memecah belah suara sayap kanan.


slot online gratis

By gacor88