Mendonça menghubungkan uji coba masyarakat adat yang penting

Hakim Mahkamah Agung André Mendonça memberikan suara Mendukung argumen hukum yang secara serius akan membatasi hak masyarakat adat atas tanah di Brasil. Dengan keputusannya, sidang penting saat ini imbang 2-2. Ada tujuh hakim yang tersisa untuk memilih.

Pengadilan memutuskan berdasarkan argumen yang disebut sebagai argumen “cut-off”, yang menyatakan bahwa masyarakat adat hanya dapat mengklaim tanah yang mereka tempati mulai tanggal 5 Oktober 1988 – hari ketika Konstitusi Brasil diundangkan.

Para pembela hak-hak adat menolak penafsiran ini karena dianggap inkonstitusional, dengan alasan bahwa penafsiran tersebut mengabaikan situasi masyarakat adat yang terusir dari tanah leluhur mereka sebelum dan sesudah tanggal tersebut.

Hakim Mendonça dan rekannya Nunes Marques memberikan suara serupa. Kedua hakim tersebut diangkat ke Mahkamah Agung oleh mantan Presiden Jair Bolsonaro, yang menolak membatasi tanah adat mana pun selama masa jabatannya. Sementara itu, hakim Edson Fachin dan Alexandre de Moraes memberikan suara menentang argumen tersebut.

Selama masa jabatan Hakim Mendonça sebagai jaksa agung, dia telah membela argumen batas tersebut, yang berarti pemungutan suara yang dilakukannya hari ini bukanlah sebuah kejutan. Namun, dia menghabiskan lebih dari tiga jam pada sesi hari ini mengenai situasi masyarakat adat di Brazil. Dia secara teknis tidak dapat menyelesaikan pemungutan suara sebelum sidang ditunda pada Rabu malam. Sidang dilanjutkan besok.

Sejalan dengan pemungutan suara di Mahkamah Agung, Kongres mengesahkan undang-undang mengenai masalah ini. Majelis rendah mengesahkan rancangan undang-undang yang menetapkan argumen batas pada bulan Mei di tengah kritik keras dari masyarakat adat dan aktivis. RUU tersebut kini berada di Senat dan telah disetujui oleh Komite Pertanian.

Kelompok masyarakat adat pergi ke Brasilia pada hari Rabu untuk memprotes argumen yang tidak mendukung hak atas tanah. Ketua Yayasan Masyarakat Adat Brasil, Joenia Wapichana, dan para pemimpin yang diakui secara internasional seperti Raoni Metuktire menghadiri sesi tersebut di pengadilan.

Tanah asli adalah yang terbaik untuk melestarikan vegetasi asli. Institut Penelitian Lingkungan Amazon (IPAM) menghitung bahwa, jika argumen pemotongan ini diterima, hal ini akan menyebabkan deforestasi yang meluas dan pelepasan 7,6 hingga 18,7 miliar ton karbon dioksida.

Yang berikutnya memberikan suara mengenai masalah ini adalah Hakim Cristiano Zanin, yang baru-baru ini ditunjuk oleh Presiden Luiz Inácio Lula da Silva. Pemerintah menantikan pemungutan suara tersebut dengan penuh kekhawatiran, karena sikap terbarunya dipandang jauh lebih reaksioner dibandingkan perkiraan banyak kelompok sayap kiri.


sbobet88

By gacor88