Menjelaskan Podcast Brasil: Lula ❤️ Biden

Jumat lalu, 10 Februari, Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva mengunjungi Presiden Amerika, Joe Biden.

Pertemuan tersebut mengungkap poin-poin yang memiliki tujuan yang sama antara kedua pemimpin, seperti lingkungan hidup dan perjuangan melawan kelompok sayap kanan… dan juga poin-poin yang tidak mereka setujui – yaitu Tiongkok dan perang di Ukraina.

Minggu ini kita membahas tentang apa yang bisa kita ambil dari pertemuan pertama antara para pemimpin dua negara demokrasi terbesar di Amerika.

Dengarkan dan berlangganan podcast kami dari ponsel Anda:

Spotify, Podcast Apple, Google Podcast, Deezer

Episode ini menggunakan musik dari Uppbeat. Kode lisensi: QW14CXK3NI7SVCBP, KK5XZFX8SAPWEOGV, GML8XG9DPVGEVPIZ.

Dalam episode ini:

  • Bruna Santos, direktur Institut Brasil di Wilson Center.
  • Episode minggu ini adalah bagian dari proyek Brazil 100, sebuah kemitraan antara The Brazil Report dan Institut Brazil di Wilson Center yang bertujuan untuk membahas tantangan utama yang dihadapi pemerintahan Lula – dan langkah-langkah yang diambil dalam 100 hari pertama.

Bacaan latar belakang:

  • Bertemu dengan Joe Biden membantu Lula mencapai dua tujuannya: membangun kembali Brasil sebagai pemimpin diplomatik dunia yang berpengaruh dan menjadi tokoh terkemuka dalam urusan lingkungan hidup, tulis Brazil Institute.
  • Prospek hubungan Brasil-AS saat ini lebih baik dibandingkan pada masa pemerintahan mantan pemimpin Jair Bolsonaro, namun perjalanan singkat Lula ke AS minggu ini mengungkap poin-poin perselisihan, tulis kolumnis André Pagliarini.
  • Di AS, Lula bertemu dengan anggota Kongres dari Partai Demokrat dan federasi perdagangan terbesar AS – sebuah organisasi yang telah dikaitkan dengan Lula selama beberapa dekade. Namun, presiden Brasil tidak berupaya untuk menjangkau pihak lain.
  • Ketika Lula meninggalkan Brasil menuju AS, Wakil Presiden Geraldo Alckmin menjadi penjabat presiden negara tersebut. Tradisi Brasil menyatakan bahwa harus selalu ada penjabat kepala pemerintahan di tanah Brasil. Meski sudah ketinggalan jaman, peraturan ini tetap berlaku, tulis Cedê Silva.
  • Pertemuan Lula-Biden terjadi ketika kedua negara mengubah perwakilan diplomatik bilateral mereka. AS memiliki duta besar baru untuk Brasília, Elizabeth Bagley, yang sudah lama menjadi penggalang dana Partai Demokrat, dan Brasil menunjuk Maria Luiza Viotti, seorang diplomat karir, sebagai kepala kedutaan di Washington. Nyonya. Namun Viotti belum bisa dikonfirmasi oleh Senat Brasil.

Punya saran untuk podcast Jelaskan Brasil kami berikutnya? Hubungi kami (dilindungi email)

Jangan lupa untuk mengikuti kami Twitter Dan Facebook.


Hongkongpool

By gacor88