Menteri Keuangan Brasil dan Deputi Bank Sentral tidak sependapat

Fernando Haddad, Menteri Keuangan Brazil, dan Diogo Guillen, Direktur Kebijakan Ekonomi Bank Sentral, memberikan pandangan yang berbeda mengenai kebijakan fiskal negara tersebut pada sebuah acara yang diselenggarakan oleh bank investasi Itaú BBA di São Paulo minggu ini.

Tn. Guillen menyatakan keprihatinannya terhadap tidak tertahannya ekspektasi inflasi, yang telah ditandai oleh model analitis Bank Sentral. “Pembahasan target fiskal penting untuk menstabilkan ekspektasi pasar, begitu pula dengan penetapan target inflasi pada semester I,” ujarnya.

Direktur Bank Sentral menekankan bahwa “memiliki target dan menunjukkan setiap hari bahwa target tersebut dicapai” juga sama pentingnya.

Kemudian pada hari yang sama menteri keuangan dikatakan bahwa target fiskal “tidak perlu dikodifikasikan dalam undang-undang” untuk dapat dicapai.

Kata-katanya muncul ketika beberapa rekannya – di bawah naungan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva – mempertahankan target defisit yang lebih longgar untuk tahun 2024. Mereka mempertahankan target defisit sebesar 0,5 persen PDB, lebih rendah dari target nol defisit yang ditetapkan oleh pemerintah sendiri dalam kerangka fiskal baru yang disetujui awal tahun ini.

Seorang pembela tunggal dari target awal, Tn. Haddad hampir kalah dalam pertarungan ini, karena anggota Partai Pekerja tidak ingin menghentikan anggaran belanja menjelang pemilihan kota pada tahun 2024.

Pada hari Selasa, Komite Kebijakan Moneter Bank Sentral menerbitkan risalah pertemuan minggu lalu, yang memotong suku bunga kebijakan Selic menjadi 12,25 persen. Di dalamnya, otoritas tersebut memperingatkan bahwa “kurangnya komitmen terhadap disiplin fiskal” akan memiliki “dampak yang merusak pada kekuatan kebijakan moneter” dan menaikkan tingkat suku bunga netral – tingkat di mana kebijakan moneter tidak menstimulasi atau membatasi pertumbuhan ekonomi.

Dalam skenario saat ini, risalah tersebut menunjukkan bahwa laju penurunan suku bunga akan melambat pada tahun depan, yang bagi beberapa analis berarti Selic masih akan berada di dua digit pada akhir tahun 2024.

Data inflasi baru yang dirilis hari ini oleh IBGE menunjukkan bahwa harga inti naik di bulan Oktober, namun indeks secara keseluruhan meningkat di bawah ekspektasi pasar, sebesar 0,24 persen dibandingkan bulan September. Selama 12 bulan, inflasi mencapai 4,82 persen, lebih rendah dari tingkat bulan September dan lebih dekat dengan kisaran target pemerintah, yang menurut kepala analis ekonomi di Goldman Sachs Amerika Latin, Alberto Ramos, “mewakili kelanjutan dari siklus pelonggaran bertahap yang memungkinkan ”

Namun, faktor-faktor seperti “kebijakan fiskal dan kuasi-fiskal ekspansif” dan “ekspektasi inflasi jangka menengah dan tahun 2024 yang masih belum tertahan” memerlukan kehati-hatian dalam kalibrasi kebijakan moneter jangka pendek.


sbobet mobile

By gacor88