Meskipun terjadi perlambatan ekonomi, pasar tenaga kerja Brasil terus membaik

Meskipun indikator-indikator ekonomi menunjukkan bahwa perekonomian Brasil sedang melambat, tidak ada indikasi bahwa pasar tenaga kerja di negara tersebut sedang melemah.

Pada Senin sore, Kementerian Tenaga Kerja menunjukkan bahwa negara ini menciptakan hampir 212.000 lapangan kerja formal baru pada bulan September (lebih besar dari perkiraan pasar). Dan data pengangguran baru yang diterbitkan pada hari Selasa menunjukkan tingkat pengangguran turun menjadi 7,7 persen pada kuartal berjalan hingga September – terendah sejak Februari 2015.

Menurut yang terbaru membaca pengangguran, jumlah orang yang bekerja meningkat menjadi 99,8 juta pada kuartal ketiga, lebih banyak dari yang pernah tercatat. Dari jumlah tersebut, 39 juta berada di perekonomian informal (atau 39,1 persen dari total angkatan kerja).

Pada kuartal sebelumnya, hampir satu juta pekerja memperoleh pekerjaan.

Sementara itu, jumlah pekerja yang putus asa – yaitu mereka yang putus asa dalam mencari pekerjaan – berjumlah 3,5 juta pada bulan September, terendah sejak tahun 2016.

Populasi pengangguran juga berkurang 3,8 persen menjadi 8,3 juta orang.

Adriana Beringuy, koordinator penelitian di Institut Geografi dan Statistik Brasil (IBGE), menunjukkan aspek yang sangat positif dari data ini: sebagian besar pertumbuhan lapangan kerja berasal dari pekerja yang memperoleh kontrak formal di sektor swasta dibandingkan mencari pekerjaan informal. . .

Hal ini merupakan perkembangan yang penting, karena pekerjaan formal dan permanen biasanya menawarkan pendapatan dan perlindungan tenaga kerja yang lebih tinggi. Meningkatnya peran tersebut mungkin juga menunjukkan peningkatan kepercayaan dunia usaha terhadap perekonomian, terutama mengingat pekerjaan formal biasanya menimbulkan biaya yang lebih besar bagi perusahaan.

IBGE juga menandai peningkatan pendapatan pekerja. Upah rata-rata meningkat sebesar 1,7 persen kuartal ke kuartal (dan 4,2 persen per tahun) menjadi BRL 2.982 (sekitar USD 593).

“Secara keseluruhan, tidak ada pengurangan tenaga kerja di seluruh sektor ekonomi; PHK pada dasarnya tidak ada,” kata Beringuy.

Kinerja pasar tenaga kerja yang kuat ini sangat kontras dengan kondisi perekonomian yang lebih luas, karena pasar keuangan mulai merevisi proyeksi pertumbuhan mereka untuk tahun ini ke bawah.

Indeks aktivitas ekonomi Bank Sentral, yang secara luas dianggap sebagai ukuran kinerja PDB yang dapat diandalkan, turun 0,77 persen pada bulan Agustus. Pada saat yang sama, penjualan ritel inti baru-baru ini turun sebesar 0,2 persen, dan sektor jasa menyusut sebesar 0,9 persen.


slot

By gacor88