Milei menang di Argentina, dengan pergeseran ke sayap kanan

Pertama terjadi di Amerika, lalu terjadi di Brazil. Sekarang hal itu terjadi di Argentina.

Ekonom libertarian Javier Milei, orang luar politik eksentrik dengan retorika anti kemapanan yang telah bersumpah untuk “membakar bank sentral” untuk mengakhiri krisis inflasi negara itu, akan menjadi presiden baru Argentina, yang menegaskan adanya pergeseran hukum setelah dua dekade dominasi sayap kiri.

Dengan 99 persen surat suara telah dihitung, Mr. Milei meraih 56 persen suara dalam pemilihan putaran kedua melawan Menteri Ekonomi Sergio Massa, yang tidak meragukan pemenangnya tak lama setelah pemungutan suara ditutup.

Tn. Massa mengakui kekalahan bahkan sebelum hasil resmi diumumkan. “Saya menelepon Javier Milei untuk mengucapkan selamat kepadanya,” katanya kepada para pendukungnya di markas kampanyenya di Buenos Aires.

Tak lama kemudian, Pak. Milei mengatakan kepada penonton yang bersorak-sorai dan bernyanyi tentang kebebasan: “Pembangunan kembali Argentina dimulai hari ini. Terima kasih kepada tim yang telah bekerja untuk mengubah negara ini selama dua tahun terakhir, mewujudkan keajaiban presiden libertarian.”

“Kami tahu bahwa beberapa orang akan menolak perubahan. Dan kepada mereka saya ingin mengatakan: semuanya sesuai hukum, tetapi di luar hukum tidak ada apa pun. Tidak akan ada tempat untuk kekerasan, dan kami akan bersikap kejam terhadap mereka yang menggunakan kekerasan untuk mempertahankan hak istimewa mereka,” kata Mr. Milei menambahkan, ia memperingatkan krisis ekonomi yang akan terjadi namun menjanjikan kembalinya masa lalu Argentina yang makmur.

Hasilnya adalah contoh lain dari kuatnya sentimen anti-petahana yang melanda Amerika Latin, di mana koalisi yang berkuasa telah kalah dalam 18 kali dari 19 pemilihan presiden sejak tahun 2019.

Pandemi ini telah memperburuk permasalahan yang sudah ada di benua ini, namun situasi yang lebih dramatis terjadi di Argentina, dimana inflasi telah melonjak hingga 150 persen tahun ini karena pencetakan uang pada era penghematan telah memicu ketidakseimbangan makroekonomi besar-besaran yang telah terjadi sejak saat itu. . awal dekade terakhir.

Hal ini merupakan latar belakang yang sempurna bagi kebangkitan kandidat seperti Javier Milei, yang menghabiskan sebagian besar kehidupan publiknya menyoroti ketidakdisiplinan para pembuat kebijakan.

Sebuah perjuangan yang berat

Pemilu tahun 2023 selalu dipandang sebagai perjuangan yang hampir mirip dengan perjuangan Sisyphean untuk koalisi Peronis yang berkuasa, yang kembali berkuasa pada tahun 2019 dengan janji-janji pembaruan namun sangat mengecewakan para pemilih, menghasilkan pemerintahan yang terputus-putus yang ditandai dengan pertengkaran terus-menerus antara Presiden Alberto Fernández dan Wakil Presiden yang berkuasa. Cristina Kirchner, yang memerintah negara itu antara tahun 2007 dan 2015 dan masih dilihat oleh…


slot demo pragmatic

By gacor88