Nama yang didukung Lula terpilih kembali menjadi presiden Senat

Rodrigo Pacheco, senator kanan-tengah dari Minas Gerais, terpilih kembali sebagai presiden Senat Brasil pada Rabu malam. Dia menerima 49 suara dari rekan-rekannya (dari total 81). Kesuksesannya juga menjadi kemenangan besar bagi pemerintahan Presiden Luiz Inácio Lula da Silva.

Tn. Pacheco mengalahkan pendatang baru Rogério Marinho, yang menjabat sebagai menteri pembangunan daerah di bawah Jair Bolsonaro dan didukung oleh mantan menteri lain dari pemerintahan sebelumnya, yang saat ini berada di Senat.

Hasil ini akan membuka jalan bagi pemerintahan Lula untuk melakukan reformasi besar dalam agenda legislatif, seperti reformasi perpajakan dan kerangka fiskal baru, yang keduanya dijanjikan oleh Menteri Keuangan Fernando Haddad.

Kedua kandidat sangat terlibat dalam “anggaran rahasia”, sistem hibah parlemen yang tidak jelas pada pemerintahan Bolsonaro yang memberikan anggota parlemen kekuasaan yang belum pernah terjadi sebelumnya atas anggaran federal dengan imbalan dukungan politik. Tn. Pacheco adalah salah satu pemimpin pencairan anggaran rahasia, sementara Mr. Marinho mengelola departemen tempat sebagian besar dana berasal.

Tn. Pacheco membantu pemerintahan Bolsonaro dengan menolak membuka penyelidikan parlemen atas kesalahan pemerintah dalam menangani pandemi Covid. Dia kemudian dipaksa melakukannya atas perintah Mahkamah Agung. Pada tahun 2022 Bpk. Pacheco menunda dan akhirnya membunuh komite terpilih untuk menyelidiki korupsi di Kementerian Pendidikan.

Kepada petahana Bpk. Mendukung Pacheco daripada memilih kandidat baru adalah a politik nyata upaya dari pemerintah. Meskipun memiliki hubungan positif dengan pemerintahan sayap kanan sebelumnya, Mr. Pacheco dipandang sebagai sosok moderat yang bisa lebih fleksibel dalam bernegosiasi dengan pihak eksekutif.

Tn. Marinho, di sisi lain, berjanji dalam kampanyenya kepada Senat untuk mengambil tindakan melawan “penyalahgunaan” yang dilakukan oleh Mahkamah Agung – sebuah istilah yang tidak pantas di kalangan pendukung Bolsonaro, yang memandang pengadilan sebagai sebuah hal yang tidak pantas. rintangan ke paling kanan.

“Kemenangan bagi Rogério Marinho berarti berakhirnya pemerintahan Lula – setidaknya yang dilantik pada 1 Januari,” kata Mario Sérgio Lima, analis senior Brasil di Medley Global Advisors dan kolumnis untuk Laporan Brasil.

Meskipun mengalami kekalahan hari ini, Bolsonarisme masih jauh dari kata mati. Rogério Marinho yang pro-Bolsonaro mendapat 32 suara – lima suara lebih banyak dari jumlah minimum yang dibutuhkan untuk membuka komite pemilihan. Oleh karena itu, diperkirakan akan ada oposisi sengit yang akan berusaha mempersulit pemerintahan Lula di setiap kesempatan.

Tugas Senat selanjutnya adalah memutuskan siapa yang akan memimpin komite tetap majelis tersebut, yang paling kontroversial adalah komite Urusan Luar Negeri dan Konstitusi dan Keadilan. Yang terakhir mengadakan sidang pengukuhan bagi calon Mahkamah Agung.

Dalam pidato kemenangannya, Bpk. Pacheco menyerukan pengamanan sistem politik Brasil. Namun ia memperingatkan bahwa “pasifikasi tidak berarti bahwa mereka yang menyerang lembaga-lembaga demokrasi harus dimaafkan.”

“Saya tegaskan tanggal 8 Januari sudah dikalahkan, tapi tidak akan dilupakan,” ujarnya tentang kerusuhan yang dilakukan kelompok radikal sayap kanan di awal tahun.


akun slot demo

By gacor88