Pasar menaikkan proyeksi suku bunga Brasil untuk tahun 2024

Analis pasar menaikkan perkiraan mereka mengenai tingkat suku bunga acuan Brasil pada akhir tahun 2024 – dari 9 menjadi 9,25 persen – menurut laporan fokus, survei mingguan yang dilakukan Bank Sentral dengan perusahaan investasi terkemuka.

Meskipun kecil, peningkatan tersebut mencerminkan kekhawatiran para analis terhadap pelemahan skenario luar negeri, yang ditentukan oleh perpanjangan pengetatan moneter di AS lebih lama dari perkiraan.

Federal Reserve akan memutuskan kebijakan suku bunga negara dengan ekonomi terbesar di dunia pada hari Rabu, beberapa jam sebelum Komite Kebijakan Moneter Bank Sentral Brasil melakukan hal yang sama di dalam negeri.

Secara umum, pemeliharaan atau kenaikan suku bunga di AS membatasi pergerakan penurunan suku bunga di Brasil – pasar negara berkembang harus mengatur dorongan moneternya untuk menghindari kehilangan (lebih banyak) investor yang masuk ke negara adidaya global tersebut. Tekanan eksternal terhadap Brasil untuk mempertahankan suku bunga tinggi baru akan mulai mereda pada pertengahan tahun 2024, ketika The Fed dan Bank Sentral Eropa (ECB) diperkirakan mulai menurunkan suku bunga.

Sejalan dengan sinyal otoritas moneter, sebagian besar analis memperkirakan penurunan setengah persentase poin lagi menjadi 12,25 persen – dan sebagian besar memperkirakan panduan ke depan akan menunjukkan laju pelonggaran yang sama setidaknya hingga pertemuan berikutnya di bulan Desember.

“Kami juga memperkirakan nada komunike pasca-pertemuan akan lebih berhati-hati atau konservatif, mengingat perkembangan eksternal terkini dan risiko-risiko yang terkait, dan untuk menegaskan kembali bahwa sikap kebijakan akan tetap bersifat restriktif sampai proses disinflasi terkonsolidasi dan ekspektasi inflasi tetap berada pada kisaran tersebut. target,” kata Alberto Ramos, kepala penelitian ekonomi Amerika Latin di Goldman Sachs.

Meskipun angka inflasi baru-baru ini relatif baik, para ekonom berpendapat bahwa “kehati-hatian masih diperlukan” karena ekspektasi inflasi untuk tahun 2024/2025/2026 tidak lagi membaik – harga pangan dan bahan bakar cenderung meningkat pada akhir tahun ini – dan kondisi fiskal kebijakan masih terlalu ekspansif.

Antara bulan Januari dan September 2023, pemerintah federal Brasil melaporkan defisit primer yang disesuaikan dengan inflasi sebesar BRL 92,6 miliar (USD 18,4 miliar), yang merupakan defisit fiskal terbesar sejak puncak krisis pandemi. Proyeksi fiskal saat ini untuk tahun 2023 adalah defisit sebesar BRL 145 miliar, dua kali lipat target defisit primer pada tahun tersebut – yaitu 0,75 persen PDB, atau BRL 75 miliar. Pada tahun 2024, pemerintah telah menetapkan target yang lebih ketat yaitu nol defisit primer, yang kemungkinan besar juga tidak akan tercapai.

Pidato Presiden Luiz Inácio Lula da Silva Jumat lalu, di mana dia dikatakan pemerintahannya tidak perlu menghilangkan defisit fiskal tahun depan, hal ini juga menjadi pertimbangan dalam analisis para ekonom.

“Para ekonom tentu saja akan memberi bobot lebih pada hal ini, namun saya melihatnya sebagai hal sekunder, karena sudah jelas selama beberapa waktu bahwa akan sangat sulit untuk mencapai target, terutama karena agenda perekonomian pada paruh kedua tahun ini melambat. di Kongres daripada yang diharapkan,” kata ekonom dan konsultan independen André Perfeito.

Pekan lalu, DPR mengesahkan rancangan undang-undang yang mengenakan pajak atas investasi asing dan dana investasi yang digunakan oleh orang-orang super kaya, yang menurut pemerintah dapat menjadi sumber pendapatan penting, dan kini diajukan ke Senat. Usulan ini merupakan salah satu dari beberapa kemenangan kongres Menteri Keuangan Fernando Haddad yang bertujuan untuk meningkatkan pendapatan.


Judi Online

By gacor88