Pegawai Bank Sentral menyampaikan ancaman mogok

Serikat pekerja yang mewakili para pekerja Bank Sentral telah mengumumkan persiapan untuk meningkatkan tekanan terhadap pemerintah ketika mereka mencari upah yang lebih tinggi. Pekerja bank akan meningkatkan operasi lambat yang dimulai dua bulan lalu di tengah persepsi bahwa pemerintah ‘enggan’ untuk bernegosiasi.

Di sebuah penyataan, serikat pekerja mengatakan mobilisasi yang dilakukan oleh staf yang dirugikan ini akan menunda jadwal Bank Sentral untuk memperkenalkan cara-cara baru untuk mentransfer uang melalui PIX, sistem pembayaran instan Brasil.

“Tanpa restrukturisasi karir yang menyeluruh, perwakilan pekerja Bank Sentral memperkirakan akan terhapusnya karir spesialis – sebuah situasi yang telah memburuk selama dekade terakhir dengan kenaikan inflasi yang di bawah dan meningkatnya kesenjangan dibandingkan dengan karir serupa,” kata serikat pekerja tersebut pada hari Senin.

Tuntutan para pekerja Bank Sentral mencakup penciptaan bonus produktivitas bagi para spesialis, setara dengan sektor pemerintah lainnya; persyaratan gelar sarjana untuk posisi teknisi di bank; dan mengubah jabatan ‘analis’ menjadi ‘auditor’. Serikat pekerja mengeluh bahwa José Lopez Feijóo, sekretaris hubungan ketenagakerjaan di kementerian manajemen, menolak memberikan tanggal untuk menyampaikan proposal tandingan kepada para pekerja.

Pernyataan serikat pekerja mengatakan intensifikasi operasi kerja berdasarkan pesanan di dalam organisasi akan menandai fase berikutnya dari protes yang sedang berlangsung. Dengan melakukan hal ini, para pekerja bertujuan untuk menyebabkan penundaan dalam implementasi fitur Pix baru dan kemunduran dalam proyek Drex. “Hal ini dapat mengganggu kemajuan yang diharapkan dalam modernisasi jasa keuangan,” kata serikat pekerja.

Staf di Bank Sentral memulai operasinya secara perlahan dua bulan lalu, dengan partisipasi 70 persen. Dampak dari perlambatan ini termasuk tertundanya publikasi indikator-indikator seperti indeks aktivitas ekonomi (yang dianggap sebagai prediktor data PDB resmi yang dapat diandalkan), pembatalan pertemuan dengan lembaga keuangan, tertundanya proses perubahan dan pembentukan lembaga keuangan, dan berbagai gangguan dan tidak terkirim lainnya.

Perwakilan buruh berusaha untuk “mengirimkan pesan kepada pimpinan Bank Sentral dan pihak berwenang tentang ketidakpuasan kategori tersebut terhadap kelumpuhan pemerintah.”

Tahun lalu, pada masa pemerintahan Jair Bolsonaro sebelumnya, pegawai bank tersebut mengadakan pemogokan dari tanggal 1 April hingga 5 Juli, menuntut penyesuaian gaji karena inflasi selama beberapa tahun terakhir (sekitar 27 persen) dan restrukturisasi kategori tersebut, permintaan yang sama seperti dalam pernyataan baru-baru ini.

Pemerintah menolak untuk memenuhi tuntutan apa pun. Tn. Bolsonaro telah mengesampingkan kenaikan gaji bagi pegawai federal pada tahun 2022 karena keterbatasan anggaran.


daftar sbobet

By gacor88