Pendekatan Brasil terhadap konflik Israel-Palestina

Hamas, kelompok militan Palestina yang menguasai Jalur Gaza, telah melancarkan salah satu serangan terluasnya ke wilayah Israel dalam 50 tahun. Israel membalas dengan serangan udara skala besar, yang mengakibatkan kematian ratusan – mungkin ribuan – di kedua sisi.

Konflik ini menempatkan diplomasi Brasil dalam sorotan, karena negara tersebut memegang jabatan presiden bergilir di Dewan Keamanan PBB.

Jika Presiden Luiz Inácio Lula da Silva atau para penasihat dekatnya membuat pernyataan kontroversial – seperti banyak komentar yang mereka buat mengenai perang Rusia-Ukraina – pemerintah Brasil dapat semakin memperburuk modal politiknya dalam kaitannya dengan komunitas internasional.

Patut diingat bahwa negara-negara Barat telah mengkritik keras pemerintahan saat ini karena merelatifkan agresi Rusia terhadap Ukraina.

Dengarkan dan berlangganan podcast kami dari perangkat seluler Anda:

Spotify, Podcast Apple, Google Podcast, Deezer

Episode ini menggunakan musik dari Uppbeat dan Envato. Kode lisensi: Aspire oleh Pryces (B6TUQLVYOWVKY02S), Ketegangan Dokumenter oleh Orchestralis (3MZS2KCXJH), Ketegangan oleh elite_music (VFT378LDEC), Cleanmindsounds Latar Belakang Dokumenter Ketegangan (G58HEL9KFD )

Dalam episode ini:

  • Guilherme Casaraos adalah seorang profesor hubungan internasional di lembaga pemikir Fundação Getulio Vargas. Ia adalah salah satu pendiri Observatory of the Far-Right, sebuah proyek untuk memantau perilaku kelompok ekstremis di arena politik.

Bacaan latar belakang:

  • Serangan Hamas terhadap Israel menimbulkan tantangan bagi diplomasi Brasil, kata pemimpin redaksi Gustavo Ribeiro dalam buletin Brazil Weekly kami.
  • Juru bicara militer Israel mengatakan warga Brasil termasuk di antara mereka yang disandera Hamas di Gaza.
  • Kelompok sayap kanan Brasil mengkritik pemerintahan Lula dan politisi sayap kiri lainnya karena tidak menyebut nama Hamas dalam pernyataan yang mengecam serangan terhadap warga sipil di Israel.
  • Mantan Presiden Jair Bolsonaro mencoba menghubungkan Partai Pekerja Lula dengan Hamas, sebagai kelompok militan Selamat untuk Lula atas kemenangan pemilunya pada tahun 2022. “Pejabat Hamas tersebut menilai terpilihnya Da Silva sebagai kemenangan seluruh rakyat tertindas di seluruh dunia, khususnya rakyat Palestina, karena ia dikenal dengan dukungannya yang kuat dan berkelanjutan terhadap Palestina di semua forum internasional,” kata Hamas pada Oktober 2022.
  • Diplomasi Brasil secara historis memperjuangkan solusi dua negara. Pergeseran terbesar dalam pendekatannya terhadap konflik terjadi pada era Bolsonaro. Umat ​​​​Kristen Evangelis Brasil – salah satu dari Mr. Konstituen utama Bolsonaro berpendapat bahwa Alkitab menetapkan bahwa orang-orang Yahudi adalah orang-orang terpilih, dan oleh karena itu Yerusalem adalah ibu kota Israel.
  • Setelah menjabat pada tahun 2019, Pak. Bolsonaro berjanji akan memindahkan kedutaan Brasil dari Tel Aviv ke Yerusalem. Setelah langkah tersebut menjadi bumerang dari semua sudut, ia memutuskan untuk membuka kantor bisnis di Yerusalem.

Punya saran untuk podcast Jelaskan Brasil kami berikutnya? Hubungi kami (dilindungi email)

Jangan lupa untuk mengikuti kami Twitter Dan Facebook.


login sbobet

By gacor88