Pengeboman menewaskan sembilan orang di Kolombia, mengancam perundingan damai

Setidaknya sembilan personel militer Kolombia tewas dalam serangan bom yang diduga dilakukan oleh kelompok gerilyawan sayap kiri Tentara Pembebasan Nasional (ELN), yang menyerang pangkalan militer di kota pedesaan El Carmen, di timur laut departemen Norte de . Santander, dekat perbatasan Venezuela.

Peristiwa yang dapat membahayakan perundingan perdamaian negara tersebut adalah mengonfirmasi pagi ini oleh angkatan bersenjata Kolombia. Komandan Jenderal Helder Giraldo Bonilla mengatakan tujuh tentara dan dua bintara termasuk di antara korban.

“Kami menolak pembunuhan keji terhadap tentara kami dalam tindakan kriminal (yang dilakukan) oleh ELN,” kata Mr. kata Bonilla.

Presiden Gustavo Petro juga di depan umum hakim serangan itu. Tanpa secara langsung menyebutkan nama ELN – yang belum mengaku bertanggung jawab atas pemboman tersebut – kepala negara mengatakan para prajurit tersebut “dibunuh oleh mereka yang benar-benar jauh dari perdamaian dan rakyat.”

Beberapa jam kemudian, Tn. Petro memanggil perwakilan pemerintahnya untuk menghadiri perundingan perdamaian Kolombia-ELN untuk berkonsultasi. “Proses perdamaian harus serius dan bertanggung jawab bagi masyarakat Kolombia,” kata Mr. kata Petro.

Serangan ini merupakan kemunduran besar bagi Mr. Rencana ambisius Petro untuk mempromosikan “perdamaian total” di Kolombia setelah puluhan tahun kekerasan politik di mana kelompok gerilya, paramiliter sayap kanan, kartel narkoba dan bahkan pasukan keamanan dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia yang sistematis.

Lebih dari 262.000 orang telah tewas dalam konflik sipil Kolombia sejak tahun 1960an. Beberapa kelompok bersenjata terbesar di negara itu telah berdamai dengan negara Kolombia dalam beberapa tahun terakhir – termasuk kelompok gerilyawan sayap kiri FARC pada tahun 2016 – namun perselisihan dengan kelompok seperti ELN masih terus berlanjut.

Tn. Petro, presiden sayap kiri pertama Kolombia dan mantan gerilyawan, mulai menjabat pada tahun 2022 dengan janji untuk menyelesaikan semua konflik yang tersisa. Pembicaraan perdamaian tersebut mengalami beberapa kemunduran, termasuk pernyataan yang kontradiktif pada bulan Januari ketika ELN membantah mencapai kesepakatan damai dengan pemerintah Petro.

Tn. Petro bukanlah presiden pertama yang menarik kembali usulan perdamaiannya. Pendahulunya yang berhaluan sayap kanan, Ivan Duque, juga menunda negosiasi dengan ELN pada tahun 2019 setelah kelompok pemberontak mengebom akademi kepolisian di Bogotá, menewaskan 22 orang.


casino Game

By gacor88