Pengecer melirik pasar internasional untuk melawan persaingan Asia

Magalu, pengecer terbesar ketiga di Brasil berdasarkan penjualan, telah meminta izin kepada pemerintah dan Federal Revenue Service untuk bergabung dengan Remessa Conforme, sebuah program kepatuhan yang berlaku sejak Agustus yang membebaskan pembelian internasional hingga USD 50 dari bea masuk. Pengecer mode cepat Renner dan Riachuelo serta jaringan toko hewan peliharaan Petz juga termasuk di dalamnya dilaporkan berencana untuk mengikutinya.

Program yang menyasar platform e-commerce Asia seperti Shein, AliExpress, dan Shopee ini dirancang untuk memberikan kendali kembali kepada pihak berwenang atas sejumlah besar paket internasional yang datang dari penjual di pasar-pasar tersebut. Namun pada akhirnya, hal ini mungkin hanya menormalisasi model bisnis pembelian terpisah yang telah dipelajari oleh pengecer asing untuk dikuasai.

Sebelumnya, pembebasan pajak tersebut hanya diberikan untuk paket yang dikirim antar individu. Masalahnya adalah pengecer di Asia telah mengeksploitasi celah dalam undang-undang tersebut dengan “menyamarkan” pembelian bisnis-ke-konsumen (B2C) sebagai transaksi peer-to-peer (P2P). Persaingan tidak sehat ini telah menjadi perhatian industri selama beberapa waktu, terutama sejak pandemi Covid.

Jumlah produk yang diimpor oleh warga Brasil melalui pembelian online dan dikirimkan melalui layanan pos Correios meningkat tiga kali lipat antara tahun 2020 dan 2022: dari 51 juta paket (rata-rata 140,000 per hari) menjadi 176 juta (atau 483,000 per hari) ), menurut Federal Layanan Pendapatan. Dan tahun 2023 siap untuk mencetak rekor baru, dengan 123 juta pesanan tiba di Brasil pada paruh pertama tahun ini saja. Dengan pemerintahan baru yang ingin mencapai target fiskal baru yang berani melalui pertumbuhan pendapatan, menindak penipuan kecil-kecilan di segmen yang sedang berkembang ini sepertinya merupakan ide yang bagus.

Pada bulan April, Menteri Keuangan Fernando Haddad mulai berbicara secara terbuka tentang perubahan aturan pengiriman, penagihan, dan inspeksi untuk penjualan lintas batas untuk mencegah pengecer menggunakan celah untuk mendapatkan stok yang lebih murah secara curang. Yang paling penting, hal ini dapat menghasilkan pendapatan tahunan hingga BRL 8 miliar (USD 1,63 miliar) bagi pemerintah Brasil. Namun, Presiden Luiz Inácio Lula da Silva membatalkan gagasan tersebut beberapa minggu kemudian setelah mendapat reaksi keras dari konsumen, yang berpendapat di media sosial bahwa mengubah aturan berarti membuat pembelian menjadi lebih mahal, karena biaya tambahan selalu dibebankan kepada pelanggan.

Pada bulan Juni Bpk. Haddad mengubah strateginya, dengan mengatakan bahwa mulai bulan Agustus, Federal Revenue Service akan meningkatkan inspeksi melalui kemitraan dengan layanan pos Correios, dan bahwa perusahaan yang secara sukarela bergabung dengan program kepatuhan baru akan mendapatkan keuntungan: semua pembelian hingga dan termasuk USD 50 untuk individu (baik dari bisnis atau individu lain) tidak akan membayar bea masuk selama pasar mengikuti aturan identifikasi dan pengiriman yang ketat.

Namun, dengan mengambil arah yang berlawanan dengan keinginannya, Tn. Haddad memberikan pendapatan sebesar BRL 32 miliar selama empat tahun ke depan, katanya Laporan Brasil pada bulan Juli, menurut perkiraan dari Federal Revenue Service, yang sedang mempertimbangkan untuk mempertahankan program tersebut hingga tahun 2027.

Tak butuh waktu lama bagi trio raksasa Asia ini untuk mencari Kementerian Keuangan. Pada bulan September, ketiganya meminta…


Result Hongkong

By gacor88