Penjelasan: Apa Arti Bencana Bendungan Kakhovka bagi Perang Ukraina-Rusia

Sebuah bendungan yang dikuasai Rusia di dekat garis depan yang memasok air minum ke Ukraina selatan dan Krimea yang dicaploknya rusak parah pada Selasa pagi, membanjiri daerah tersebut dan berpotensi mengancam pembangkit listrik tenaga nuklir di dekatnya.

Kerusakan bendungan Kakhovka dilepaskan semburan air yang membanjiri kota kecil dan dua lusin desa, menyebabkan 17.000 orang mengungsi.

Baik Rusia dan Ukraina saling menyalahkan atas serangan tersebut.

Inilah yang kami ketahui tentang insiden tersebut dan dampaknya yang lebih besar terhadap perang:

Mengapa Bendungan Kakhovka penting?

Bendungan sepanjang 3,3 kilometer di Sungai Dnipro direbut oleh pasukan Rusia pada awal invasi Februari 2022.

Bendungan tersebut telah menahan reservoir besar yang merupakan sumber air strategis untuk wilayah Kherson di Ukraina selatan dan semenanjung Krimea yang dianeksasi Rusia, dan banjir berpotensi menghalangi pasukan Ukraina yang berusaha merebut kembali wilayah yang hilang.

Kerusakan tersebut menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya insiden nuklir, karena pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia – pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa – terletak di dekatnya.

Banjir juga bisa berdampak pada serangan balasan pasukan Ukraina untuk merebut kembali wilayah yang direbut Rusia selama invasi 15 bulan.

Apa pendapat Ukraina dan Rusia?

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky menyalahkan Rusia atas runtuhnya bendungan tersebut dan menyerukan sidang darurat Dewan Keamanan Nasional.

“Dunia harus bereaksi,” katanya di media sosial, seraya menambahkan bahwa Rusia telah melakukan “ledakan internal terhadap struktur” pabrik tersebut pada pukul 02:50 waktu setempat.

“Ini hanyalah salah satu tindakan terorisme Rusia. Ini hanyalah salah satu kejahatan perang Rusia,” tambahnya, seraya menuduh Rusia melakukan tindakan “ekosida.”

“Rusia sedang berperang dengan kehidupan, dengan alam, dengan peradaban,” tambahnya. “Rusia harus meninggalkan tanah Ukraina dan harus bertanggung jawab penuh atas terornya.”

Istana Kebudayaan di kota Nova Kakhovka yang dilanda banjir.
Alexei Konovalov / TASS

Operator pembangkit listrik tenaga air Ukraina mengatakan pembangkit listrik yang terhubung ke bendungan Kakhovka juga “hancur total”.

“Stasiunnya tidak bisa diperbaiki, sudah hancur total… Struktur hidroliknya tersapu air,” kata Ihor Syrota, kepala Ukrhydroenergo, di televisi.

Kremlin, sementara itu, menuduh Ukraina melakukan “sabotase yang disengaja” dan mengklaim bahwa pasukan Ukraina merusak bendungan tersebut setelah diduga menderita kerugian awal dalam serangan balasan yang dilancarkan 48 jam lalu.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov juga memperingatkan bahwa kerusakan tersebut “dapat menimbulkan konsekuensi yang sangat serius bagi puluhan ribu penduduk, konsekuensi terhadap lingkungan, dan konsekuensi yang bersifat berbeda yang belum dapat ditentukan.”

“Rezim Kiev harus memikul tanggung jawab atas semua konsekuensinya,” kata Peskov kepada wartawan.

Pemimpin wilayah Kherson yang dilantik Rusia, Vladimir Saldo, mengatakan “semuanya baik-baik saja” di Nova Kakhovka.

“Masyarakat bergerak dengan tenang di jalanan… SPBU berfungsi, beberapa toko berfungsi, bahkan dunia usaha pun berjalan,” Saldo dikatakan dalam sebuah video, dengan jalanan yang terendam banjir terlihat tepat di belakangnya.

Bagaimana dampaknya terhadap perang antara Rusia dan Ukraina?

Berita mengenai kerusakan ini muncul setelah Rusia mengklaim bahwa Ukraina telah melancarkan serangan balasan yang telah lama ditunggu-tunggu.

Ukraina mengatakan tujuan Rusia adalah untuk “menciptakan hambatan” terhadap serangan Kiev untuk merebut kembali wilayah dari pasukan Moskow.

Kiev sebelumnya menuduh Moskow mengeksploitasi bendungan tersebut ketika pertempuran berkecamuk di dekatnya pada bulan Oktober, dalam serangan besar terakhir pasukan Ukraina yang berusaha merebut kembali wilayah yang hilang. Rusia membantah klaim tersebut.

Namun, para blogger militer berbeda pendapat mengenai dampak banjir terhadap serangan balasan pasukan Ukraina untuk merebut kembali wilayah yang direbut oleh Rusia selama invasi 15 bulan.

Petugas penyelamat di Kherson yang banjir.
Layanan Darurat Negara Ukraina

Beberapa blogger militer dan OSINT juga dipertanyakan apakah pelanggaran tersebut disebabkan oleh serangan yang disengaja, dan mengatakan bahwa keruntuhan tersebut mungkin disebabkan oleh penembakan sebelumnya.

“Tidak masuk akal bagi kedua belah pihak untuk merobohkan bendungan itu,” dikatakan Ruslan Leviev, pendiri Tim Intelijen Konflik yang menyelidiki militer Rusia.

Bagaimana dampaknya terhadap penduduk setempat dan lingkungan hidup?

Rusia, yang menguasai tepi kiri Sungai Dnipro, mengatakan lebih dari 22.000 penduduk di 14 wilayah berada di zona potensial banjir, namun tidak ada risiko banjir di pusat-pusat populasi besar.

Sekitar 16.000 orang berada di zona banjir kritis, menurut pejabat Ukraina.

Vladimir Leontyev, wali kota Nova Kakhovka yang dilantik Rusia di mana bendungan itu berada, mengatakan penduduk “sekitar 300 rumah” telah dievakuasi.

Ukraina memperingatkan kemungkinan terjadinya “ekosida” setelah 150 ton oli mesin tumpah ke sungai akibat serangan tersebut.

Kebun Binatang Nova Kakhovka, yang bertempat sekitar 260 hewan, merupakan salah satu daerah pertama yang terkena banjir. Hampir semua hewan di kebun binatang lain, Kazkova Dibrova, mati setelah tidak dapat melarikan diri dari banjir, kelompok hak asasi hewan UAnimals dikatakan.

Selain banjir, runtuhnya bendungan juga menimbulkan kekhawatiran akan terjadinya insiden nuklir, karena pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia bergantung pada reservoir Kakhovka untuk sistem pendinginnya.

Badan Energi Atom Internasional (IAEA) PBB mengatakan para ahlinya “memantau situasi dengan cermat” namun “tidak ada risiko keselamatan nuklir di pembangkit listrik tersebut.”

Direktur pembangkit listrik yang didirikan Rusia, Yuri Chernichuk, senada dengan badan PBB tersebut, dengan mengatakan bahwa “saat ini tidak ada ancaman keamanan terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia.”

“Ketinggian air di kolam pendingin tidak berubah,” katanya, seraya menambahkan bahwa “situasinya terkendali oleh personel.”

Seorang pengungsi di stasiun kereta Kherson.
t.me/mostks

Chernichuk mengatakan sistem pendingin air tidak bersentuhan langsung dengan lingkungan luar dan dapat diisi ulang dari beberapa sumber alternatif.

Namun, operator pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina, Energoatom, mengatakan ketinggian air di waduk Kakhovka “turun dengan cepat, yang merupakan ancaman tambahan terhadap pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang diduduki sementara.”

Dikatakan bahwa pihaknya sedang “memantau situasi” dan bahwa ketinggian air kolam pembangkit listrik pendingin saat ini “cukup untuk kebutuhan pembangkit listrik.”


link sbobet

By gacor88