Perkiraan inflasi untuk tahun 2023 meningkat pada hari kerja pertama tahun ini

Pada hari kerja pertama pemerintahan ketiga Presiden Luiz Inácio Lula da Silva, pasar kembali meningkatkan perkiraan inflasi tahun 2022, namun memperburuk ekspektasi mereka untuk tahun ini. Menurut Ini Laporan Fokus hari SeninBerdasarkan survei mingguan Bank Sentral terhadap para analis terkemuka, indeks harga konsumen IPCA akhir tahun diperkirakan akan mencapai 5,62 persen pada tahun 2022 – naik dari 5,92 persen pada bulan lalu – dan 5,31 persen pada tahun 2023, naik dari 5,08 persen pada empat minggu lalu.

Jika perkiraan tersebut menjadi kenyataan, maka inflasi di Brazil akan berada di atas batas atas target yang ditetapkan Bank Sentral selama tiga tahun berturut-turut.

Inflasi tahunan di Brasil telah mereda dalam beberapa bulan terakhir, sebagian besar disebabkan oleh penurunan harga pangan (dengan penurunan harga komoditas internasional) dan harga bahan bakar, yang terakhir disebabkan oleh langkah-langkah yang disetujui oleh pemerintahan mantan Presiden Jair Bolsonaro untuk mengurangi pajak bahan bakar.

Meskipun panen yang baik dan pertumbuhan ekonomi yang rendah akan memberikan sedikit ruang bagi harga pangan untuk kenaikan besar, para ekonom percaya bahwa inflasi pada tahun 2023 akan berada di bawah tekanan dari apa yang disebut “harga yang diatur”, yang mencakup turunan minyak.

Pada hari pertama tahun ini, Lula menandatangani peraturan sementara yang memperpanjang pembebasan pajak federal atas bahan bakar selama 60 hari berikutnya, setelah diberitahu oleh sekutunya bahwa mengakhiri pengecualian tersebut tepat pada awal tahun akan meningkatkan inflasi dan dengan demikian popularitas pemerintah di negara tersebut. bulan-bulan pertama masa berlakunya.

Mengingat pajak bahan bakar akan naik lagi setelah periode tersebut, para analis memperkirakan kenaikan inflasi di tahun-tahun mendatang. Tarif IPCA akhir tahun untuk tahun 2024 dan 2025 kini masing-masing sebesar 3,65 dan 3,25 persen, naik dari 3,5 dan 3 persen pada bulan lalu.

Dalam skenario ini, inflasi akan berada di atas titik tengah target Bank Sentral untuk kedua tahun tersebut – menunjukkan kurangnya ekspektasi pasar yang mengkhawatirkan dan meningkatkan kekhawatiran bahwa kebijakan moneter yang lebih ketat perlu dipertahankan lebih lama untuk mengendalikan inflasi.

Ketakutan ini telah muncul dalam Focus Report minggu ini. Pasar meningkatkan ekspektasi mereka terhadap suku bunga Selic akhir tahun 2023 dari 11,75 menjadi 12,25 persen dibandingkan empat minggu lalu, sementara suku bunga untuk dua tahun ke depan tetap stabil (bukannya turun) masing-masing sebesar 9 dan 8 persen.

Laporan Fokus pertama tahun ini juga menunjukkan pasar melihat pertumbuhan PDB sebesar 3,04 persen pada tahun 2022, diikuti oleh perlambatan tahun ini menjadi 0,8 persen. Para analis memperkirakan nilai tukar akan stabil selama tiga tahun ke depan, dengan tetap berpegang pada nilai tukar tahun 2023 sebesar USD 1 : BRL 5,27.


sbobet mobile

By gacor88