Perusahaan telekomunikasi Oi mengajukan perlindungan kebangkrutan kedua

Perusahaan telekomunikasi Brasil Oi diajukan permintaan perlindungan kebangkrutan yang kedua pada hari Rabu, hanya tiga bulan setelah memberi tahu pasar bahwa mereka telah menyelesaikan proses pemulihan sebelumnya.

Dalam pengajuan barunya, perusahaan mengatakan mereka mempunyai utang sebesar BRL 43,7 miliar (USD 8,4 miliar), termasuk utang tenaga kerja sebesar BRL 1 miliar.

Permintaan baru tidak mengherankan ke pasar. Pada awal Februari, Oi memperoleh perintah dari pengadilan Rio de Janeiro yang membekukan aset krediturnya selama 30 hari. Perusahaan juga mengajukan perlindungan kebangkrutan di pengadilan New York.

Banks mempertanyakan perintah Oi, dan mengklaim bahwa rencana pemulihan pertama belum diselesaikan secara resmi karena tidak ada keputusan akhir dari pengadilan yang mengakui penutupannya. Hal ini akan membuat permohonan perlindungan kebangkrutan yang kedua menjadi tidak konsisten.

Jika disetujui, proses kedua akan lebih sulit dibandingkan yang pertama, kata para analis, karena perusahaan kehabisan aset untuk dijual – sebuah langkah penting untuk memotong pengeluaran dan mengumpulkan dana untuk membayar utang. Selain itu, kepercayaan kreditor dan investor sangat terguncang dalam beberapa tahun terakhir.

Oi mengajukan permohonan pertamanya pada bulan Juni 2016 – yang saat itu merupakan kasus kebangkrutan terbesar dalam sejarah Brasil, dengan utang hampir BRL 65 miliar dan lebih dari 55.000 kreditor. Rencana pemulihan disetujui pada tahun 2018.

Untuk melakukan restrukturisasi, perseroan harus membagi asetnya menjadi lima unit produksi bergerak (UPI) yang terjual selama tiga tahun terakhir. Pada bulan Februari tahun lalu, pengawas antimonopoli memberi lampu hijau pada penjualan operasi selulernya, yang berlangsung pada bulan Desember 2020.

Perusahaan tampaknya berjalan baik pada kuartal pertama tahun 2022, dengan utang finansial sebesar BRL 33,4 miliar menurut laporan pendapatan. Namun jika hasil penjualan asetnya dimasukkan, manajer mereka saat itu menekankan, utang akan turun sebesar 42 persen menjadi hanya BRL 19,1 miliar.

Hasil kuartal pertama tahun 2023 akan dirilis pada 23 Maret. Namun, total utang yang diungkapkan dalam pengajuan perlindungan kebangkrutan kedua menunjukkan bahwa keringanan yang diberikan perusahaan hanya berumur pendek, dan situasinya kembali memburuk hingga tahun 2022.

Perusahaan telah berusaha melakukan negosiasi dengan kreditor, seperti yang terlihat dari pemberitahuan adanya upaya di luar hukum di halaman hubungan investor perusahaan. Karena Oi gagal mencapai kesepakatan dengan setidaknya setengah dari kreditornya, Oi harus mengajukan gugatan ke pengadilan untuk kedua kalinya.


slot online

By gacor88