Petrobras mencari mitra ramah lingkungan dari Tiongkok – dan lebih banyak minyak

Ketika Konferensi Perubahan Iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa (COP28) dimulai di Dubai minggu ini, Brasil akan menghadirkan sebuah kontradiksi kepada dunia: meski berjanji untuk mempercepat transisi energi, negara tersebut terus berinvestasi besar-besaran pada minyak.

Salah satu pemain kunci di bidang ini adalah Petrobras. Pada bulan April, perusahaan minyak milik negara membentuk divisi baru untuk mengawasi pekerjaan mereka dalam transisi energi dan energi terbarukan. Sementara itu, dalam pernyataan mengenai strategi 2024-2028 yang dirilis pada hari Jumat, perusahaan tersebut menyatakan akan menginvestasikan BRL 11,5 miliar (USD 2,35 miliar) pada proyek-proyek rendah karbon tanpa tiba-tiba meninggalkan produksi minyak.

Petrobras juga mendorong izin pengeboran minyak di muara Sungai Amazon, sebuah proyek yang masih menunggu persetujuan lingkungan dan terbukti kontroversial karena potensi ancamannya terhadap kawasan sensitif dan keanekaragaman hayati di Amazon. Perusahaan ini juga ingin berekspansi secara internasional, setelah mengumumkan niatnya untuk menciptakan anak perusahaan di Tiongkok pada tahun 2024 untuk memfasilitasi perdagangan dan kemitraan antara kedua negara.

Ada banyak spekulasi mengenai langkah Petrobras selanjutnya karena rencana strategis 2023-2027 – yang diluncurkan pada masa pemerintahan mantan Presiden Jair Bolsonaro – telah memperdalam komitmen perusahaan terhadap bahan bakar fosil dan mengubur proyek energi terbarukan, menurut André Luis Ferreira, direktur eksekutif Petrobras Institut Energi dan Lingkungan (IEMA) dan profesor pengelolaan lingkungan di Universitas São Paulo. Berdasarkan rencana sebelumnya, Petrobras berencana mengeluarkan kurang dari 1 persen total investasinya pada energi ramah lingkungan.

“Dengan pemerintahan baru (Presiden Luiz Inácio Lula da Silva), kami berbicara tentang (Petrobras) yang akan berinvestasi lagi pada energi terbarukan,” kata Mr. Ferreira. “Gerakan ini dan rencana barunya perlu kita perhatikan, yang akan menjadi wacana dan praktiknya.”

Berbagai penelitian dan organisasi telah menekankan perlunya negara-negara mengurangi secara drastis dan pada akhirnya menghentikan penggunaan bahan bakar fosil. Misalnya, sebuah penelitian yang dipublikasikan di Nature memperkirakan bahwa produksi minyak dan gas global perlu dikurangi sebesar 3 persen per tahun pada tahun 2050 untuk membatasi pemanasan global hingga 1,5°C pada akhir abad ini – sebuah target yang disetujui oleh para penandatangan perjanjian ini. Perjanjian Paris, termasuk Brasil, untuk menghindari dampak terburuk perubahan iklim.

Terhadap tren ini, pertumbuhan produksi minyak Brasil melampaui ekspektasi pada bulan Oktober, dengan negara tersebut mencetak rekor produksi baru, menurut laporan terbaru dari Badan Energi Internasional.

Petrobras bersikap ramah terhadap mitra Tiongkok

Proposal untuk mendirikan anak perusahaan di Asia akan mendekatkan Petrobras ke…


slot demo

By gacor88