Produksi daging sapi Brasil dilanjutkan setelah Tiongkok mencabut larangan tersebut

Raksasa pengepakan daging asal Brasil, Minerva dilanjutkan operasi pemotongan dan produksi daging sapinya setelah otoritas Tiongkok mencabut embargo terhadap ekspor daging sapi Brasil. Larangan sementara ini diberlakukan sebulan lalu setelah ditemukannya kasus penyakit sapi gila di negara bagian Pará, Brasil utara.

Brasil mengekspor lebih dari 60 persen produksi dagingnya ke Tiongkok, dan paparan Minerva terhadap pasar ini juga signifikan: tujuh unit produksinya (tiga di Brasil, tiga di Uruguay, dan satu di Argentina), dengan kapasitas sekitar 10.000 ekor sapi. per hari.

Tak lama setelah pembukaan perdagangan dan pengumuman oleh otoritas Tiongkok dan Brasil, Bradesco BBI, lembaga riset dan konsultasi Bradesco, mengindikasikan bahwa saham produsen daging sapi Brasil akan mendapat keuntungan dari keputusan tersebut.

Awal hari ini saham Minerva dan JBS masing-masing menguat 4,60 dan 3,83 persen. Pada tengah hari, reli telah mereda masing-masing menjadi 4,25 dan 0,65 persen.

Bradesco BBI memperkirakan permintaan yang lebih rendah dari pasar Tiongkok tahun ini karena kelebihan pasokan daging babi, yang juga dapat menyebabkan jatuhnya harga daging sapi, itulah sebabnya bank tersebut mempertahankan rekomendasi netral terhadap saham Minerva.

Saat ini, Tiongkok merupakan mitra dagang terbesar Brasil dan memiliki protokol ketat terkait kualitas pangan impor.

Sejak tahun 2015, Brasil dan Tiongkok telah memiliki perjanjian bilateral yang menetapkan pedoman untuk identifikasi bovine spongiform encephalopathy (BSE), atau penyakit sapi gila.

Protokol tersebut mengatur penghentian segera dan sukarela ekspor daging sapi Brasil jika terjadi kasus penyakit yang terkonfirmasi, bahkan dalam kasus yang tidak lazim – ketika penyakit terjadi secara spontan pada hewan dan tidak ada risiko penyebaran ke ternak atau manusia tidak menyebar. . Kasus yang diidentifikasi di Pará pada bulan Februari tidak lazim.

Penyembelihan sapi ditingkatkan pada tahun 2022 setelah mengalami penurunan selama dua tahun berturut-turut. Tahun lalu, 29,8 juta hewan disembelih, meningkat 7,5 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Menurut analis Bernardo Viscardi dari Institut Geografi dan Statistik Brasil (IBGE), hal ini terjadi karena masalah siklus. Setelah masa pemeliharaan sapi untuk diternakkan, diikuti dengan masuknya pedet ke pasar dan akibat devaluasi akibat peningkatan pasokan, sapi betina dikirim untuk dipotong.

Menurut IBGE, terjadi peningkatan pemotongan sapi betina sebesar 19,1 persen. Dengan dicabutnya embargo sementara terhadap ekspor Tiongkok pada bulan Februari, perusahaan-perusahaan ekspor telah menahan tingkat pukulan tersebut, yang kini akan kembali meningkat.


slot gacor

By gacor88