RUU reformasi pajak Brasil mengatasi hambatan di Senat

Komite Konstitusi dan Keadilan Senat pada hari Selasa menyetujui rancangan undang-undang reformasi pajak besar yang disponsori oleh pemerintahan Luiz Inácio Lula da Silva dengan suara 20-6, sebuah langkah penting dalam menyederhanakan kode pajak Bizantium di Brasil.

RUU tersebut dijadwalkan untuk pemungutan suara pada hari Rabu. Jika disetujui, rancangan undang-undang tersebut akan dikembalikan ke DPR, yang memerlukan pemungutan suara dua putaran lagi dan mayoritas 60 persen.

Reformasi perpajakan akan menggabungkan lima pajak konsumsi bertingkat di Brasil menjadi dua pungutan serupa PPN: satu di tingkat federal (CBS) dan satu lagi untuk negara bagian dan kota (IBS). Saat ini, pajak barang dan jasa ICMS di tingkat negara bagian sejauh ini merupakan sumber pendapatan utama pemerintah negara bagian.

RUU ini juga akan mengubah sistem perpajakan Brazil dari pajak penjualan berbasis asal menjadi pajak penjualan berdasarkan tujuan, yakni membebankan pajak di lokasi pembeli atau tujuan produk, dan bukan di lokasi kantor pusat bisnis.

Selain itu, RUU ini akan sangat membatasi kemampuan pemerintah negara bagian untuk menawarkan insentif pajak kepada sektor ekonomi tertentu. Insentif pajak akan berpindah dari kebijakan fiskal ke kebijakan anggaran — yaitu, insentif pajak untuk sektor ekonomi tertentu di suatu negara bagian harus ditentukan berdasarkan jumlah tertentu dalam anggaran negara, bukan melalui pemotongan pajak yang akan diterapkan.

Kelompok oposisi Rogério Marinho mencoba menunda pemungutan suara hari ini, namun gagal. Pada bulan Juli, mantan Presiden Jair Bolsonaro mendesak anggota parlemen sekutunya untuk memberikan suara menentang reformasi pajak, namun beberapa anggota DPR dari partainya sendiri memberikan suara mendukung. Selama beberapa bulan terakhir, Tn. Bolsonaro menentang usulan tersebut di media sosial.

Senator Eduardo Braga, pelapor RUU tersebut, mempresentasikan rancangannya yang diperluas pada tanggal 25 Oktober. Teks tersebut menambahkan pengecualian terhadap peraturan tersebut, dengan lebih banyak sektor ekonomi yang berhak mendapatkan rezim pajak khusus.

Tn. Draf kedua Braga, yang diperkenalkan dan disetujui hari ini, menambahkan lebih banyak pengecualian. Misalnya, pengemudi taksi akan tetap dibebaskan dari pajak tertentu atas mobil. Pajak atas gas untuk memasak termasuk dalam aturan pengembalian dana untuk keluarga miskin.

Produsen mobil yang memproduksi mobil berbahan bakar etanol juga menjadi salah satu penerima manfaat potensial dari keringanan pajak ini. Sebuah mekanisme juga ditambahkan ke sistem redistribusi pendapatan untuk memberi penghargaan kepada negara-negara yang memungut pajak lebih banyak.

“Laporan ini bukanlah sebuah karya seni yang sempurna, namun dalam negara demokrasi, laporan ini merupakan konstruksi dari apa yang mungkin terjadi, terutama mengingat adanya korelasi kekuatan dalam demokrasi,” kata Mr. Braga. kata panitia. “Ini adalah reformasi pajak pertama yang diterapkan Brasil di bawah rezim demokratis, dan hal ini sangat sulit.”

Peningkatan jumlah pengecualian akan meningkatkan tarif pajak atas produk dan jasa yang tidak tercakup dalam aturan khusus. Tn. Braga mengatakan kepada rekan senatornya bahwa dia akan meminta Kementerian Keuangan untuk melakukan studi tentang dampak perubahan baru tersebut. Laporan ini dapat menginformasikan pemungutan suara mendatang di DPR.


Hongkong Malam Ini

By gacor88